Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Pasar Dunia Tinggi, Pemerintah Batasi Pupuk Subsidi

Pemerintah mulai berancang-ancang untuk membatasi penyaluran pupuk subsidi akibat kenaikan harga di pasar dunia.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 05 April 2022  |  14:47 WIB
Harga Pasar Dunia Tinggi, Pemerintah Batasi Pupuk Subsidi
Gudang Pupuk. - Pupuk Indonesia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah tengah mengantisipasi kenaikan harga pupuk di pasar dunia yang dikhawatirkan ikut mendorong inflasi komoditas pangan pada tahun ini. Tata niaga pupuk dalam negeri berkaitan dengan komoditas peruntukan dan alokasi subsidi mulai dibatasi.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menuturkan langkah itu diambil setelah Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta jajarannya untuk menjaga ketersediaan pupuk dalam negeri seiring dengan reli kenaikan harga di pasar internasional. 

“Bapak presiden meminta perhatian kenaikan harga pupuk karena pupuk juga naik dan dilihat dari penggunaan dalam negeri ada yang subsidi dan nonsubsidi tentu akan ada pembatasan terkait dengan komoditas prioritasnya,” kata Airlangga saat konferensi pers di Istana Negara, Jakarta, disiarkan melalui YouTube, Selasa (5/4/2022). 

Ihwal komoditas prioritas peruntukan pupuk itu diantaranya padi, jagung, kedelai, bawang merah, cabai, tebu rakyat dan kakao. Di sisi lain, Airlangga menambahkan pemberian pupuk subsidi juga akan dipersempit hanya pada pupuk jenis Urea dan NPK. 

“Pupuk yang disubsidi juga mulai dibatasi Urea dan NPK kita ketahui Urea sekarang harganya mendekati US$1.000 [per ton] dan Potas dan KCL Indonesia impor dari Ukraina oleh karena itu Bapak Presiden mewanti-wanti agar subsidi pupuk tepat sasaran,” kata dia. 

Harapannya, kata dia, reli kenaikan harga pupuk di pasar dunia itu tidak membuat kelangkaan stok di petani yang belakangan mendorong harga-harga komoditas pangan tertahan tinggi pada tahun ini. 

Berdasarkan data World Bank-Commodity Market Review per 4 Januari 2022, Pupuk Urea dan diamonium fosfat (DAP) mengalami kenaikan yang signifikan.

Sepanjang Januari hingga Desember 2021, harga diamonium fosfat (DAP) di pasar internasional mengalami kenaikan sebesar 76,95 persen. Saat awal tahun lalu, harga pupuk itu mencapai US$421 per ton, pencatat itu berakhir di posisi US$745 per ton pada Desember 2021.

Di sisi lain, Pupuk Urea mengalami peningkatan harga mencapai 235,85 persen sepanjang tahun lalu. Pupuk Urea sempat berada di harga US$265 per ton belakangan naik menjadi US$890 per ton pada Desember 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pupuk pupuk subsidi airlangga hartarto Perang Rusia Ukraina
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top