Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selepas Tertekan Omicron, Utilitas Alas Kaki Membaik

Pada awal bulan ini, industri sepatu juga ikut tertekan kenaikan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) menjadi 11 persen. Selama pandemi, harga-harga sudah mengalami lonjakan sehingga otomatis harga jual juga sudah terkerek di level konsumen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 01 April 2022  |  16:25 WIB
Selepas Tertekan Omicron, Utilitas Alas Kaki Membaik
Pengunjung memilih sepatu di pameran produk kulit - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Industri alas kaki yang sempat tertekan penyebaran Covid-19 varian Omicron, kini telah membaik utilitas kapasitas produksinya.

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakrie mengatakan selain terpicu permintaan lebaran, perbaikan produksi juga didorong wacana pembelajaran tatap muka 100 persen.

"Sekarang [utilitas kapasitas produksi] sudah membaik, apalagi kemarin pemerintah sudah membolehkan mudik, aktivitas membaik, sebagian besar sekolah juga mulai mau tatap muka 100 persen," kata Firman kepada Bisnis, Jumat (1/4/2022).

Namun demikian, di awal bulan ini, industri sepatu juga ikut tertekan kenaikan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) menjadi 11 persen. Firman mengatakan selama pandemi, harga-harga sudah mengalami lonjakan sehingga otomatis harga jual juga sudah terkerek di level konsumen.

Dengan kebijakan tarif PPN yang baru ini, Firman mengatakan pelaku usaha kemungkinan tidak akan kembali menaikkan harga jual, terutama untuk menjaga daya beli.

"Soal tax, kami tidak bisa menaikkan harga. Dampak pandemi sendiri pun sudah menaikkan harga," imbuhnya.

Persoalan lain yakni pasokan bahan baku impor yang semakin sulit didapatkan. Selain karena kelangkaan kontainer yang belum mereda, regulasi pemerintah juga cenderung membatasi kuantitas importasi.

Sedangkan, jika mengambil pasokan bahan baku dari dalam negeri, harganya lebih tinggi dan secara variasi model tidak beragam.

"Variasi model harus banyak, tidak mungkin model dipenuhi 100 persen dari Indonesia, mau tidak mau harus impor. Kalau beli lokal, secara variasi model pasti kalah," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri alas kaki
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top