Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHK Februari 2022 Catatkan Deflasi 0,02 Persen, BI Ungkap Sebabnya

Indeks harga konsumen (IHK) yang mengalami deflasi sebesar 0,02 persen secara bulanan pada Februari 2022, dipengaruhi Implementasi kebijakan pemerintah terkait Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng dan peningkatan produksi.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 02 Maret 2022  |  11:45 WIB
IHK Februari 2022 Catatkan Deflasi 0,02 Persen, BI Ungkap Sebabnya
Sejumlah warga membeli minyak goreng kemasan saat operasi pasar murah minyak goreng di Blok F Trade Center, Pasar Kebon Kembang, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (31/12/2021). - Antara Foto/Arif Firmansyah/nym.\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat indeks harga konsumen (IHK) pada Februari 2022 mengalami deflasi sebesar 0,02 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia Erwin Haryono menyampaikan bahwa perkembangan deflasi tersebut disebabkan oleh deflasi pada kelompok volatile food, serta penurunan inflasi inti dan kelompok administered prices.

Secara tahunan, tingkat inflasi pada Februari 2022 tercatat mencapai 2,06 persen (year-on-year/yoy).

"Ke depan, BI tetap konsisten menjaga stabilitas harga dan memperkuat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah, guna menjaga inflasi sesuai dengan kisaran targetnya, yaitu 3,0±1 persen pada 2022," katanya dalam siaran pers, Rabu (2/3/2022).

Kelompok volatile food atau harga bergejolak pada Februari 2022 mencatat deflasi sebesar 1,50 persen mtm.

Perkembangan tersebut terutama dipengaruhi oleh deflasi komoditas minyak goreng, telur ayam ras, dan daging ayam ras, seiring dengan implementasi kebijakan pemerintah terkait Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng dan peningkatan produksi.

Kelompok administered prices pada Februari 2022 pun mencatatkan inflasi 0,18 persen mtm, lebih rendah dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 0,38 persen mtm.

Perkembangan tersebut terutama dipengaruhi oleh deflasi angkutan udara seiring penurunan mobilitas udara.

Sementara itu, tingkat inflasi inti pada Februari 2022 tercatat mencapai 0,31 persen mtm, menurun dari inflasi pada Januari 2022 sebesar 0,42 persen mtm.

Penurunan inflasi inti tersebut, kata dia, sejalan dengan melandainya mobilitas masyarakat. Berdasarkan komoditas, penurunan inflasi inti terutama disumbang oleh komoditas sewa rumah dan mobil.

Adapun secara tahunan, inflasi inti Februari 2022 tercatat sebesar 2,03 persen yoy, meningkat dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 1,84 persen yoy.

BI memandang, inflasi inti tetap rendah di tengah permintaan domestik yang mulai meningkat, stabilitas nilai tukar yang terjaga, dan konsistensi kebijakan BI dalam mengarahkan ekspektasi inflasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia BPS deflasi indeks harga konsumen
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top