Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Eksplorasi Potensi Batu Bara Metalurgi untuk Kurangi Impor

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah melakukan eksplorasi batu bara metalurgi di 22 lokasi yang tersebar di Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan, untuk mengurangi impor.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Januari 2022  |  10:52 WIB
Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin. - Kementerian ESDM
Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin. - Kementerian ESDM

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah melakukan eksplorasi batu bara metalurgi di 22 lokasi yang tersebar di Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan, untuk mengurangi impor.

Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Ridwan Djamaluddin mengatakan bahwa tujuan eksplorasi itu untuk kepentingan industri dalam negeri, karena selama ini Indonesia masih mengimpor batu bara metalurgi dari luar negeri.

“Selama ini Indonesia mengimpor batu bara jenis ini [metalurgi], dan kita belum punya tambang sendiri untuk industri,” kata Ridwan dalam pernyataan yang dikutip di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Berdasarkan data peta jalan pengembangan dan pengembangan batu bara prognosa realisasi 2021, Indonesia melakukan impor batu bara metalurgi sebanyak 7,9 juta ton.

Kementerian ESDM lantas melakukan kegiatan eksplorasi untuk menemukan sumber daya batu bara metalurgi agar Indonesia tidak lagi mengimpor komoditas tersebut.

“Untuk mengatasi impor itu akan melakukan substitusi impor, dan sudah melakukan eksplorasi di 22 lokasi di Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan,” ujarnya.

Dalam catatan Kementerian ESDM, batu bara metalurgi merupakan batu bara kalori tinggi dengan karakteristik tertentu yang menghasilkan kokas.

Kokas diproduksi dengan jalan memanaskan batu bara metalurgi dalam oven pada kondisi reduksi tanpa udara dengan suhu sangat tinggi. Kokas yang dihasilkan dari pemanasan batu bara bersifat porous, keras, dan hanya terdiri dari konsentrasi karbon.

Kokas sendiri adalah salah satu material utama yang dibutuhkan dalam produksi baja.

Permintaan batu bara metalurgi untuk mendukung industri pembuatan baja meningkat beberapa tahun terakhir ini, karena sebagian besar didorong oleh China dan India yang telah mengubah batu bara metalurgi, terutama kokas menjadi komoditas yang sangat dicari.

Potensi penghasilan negara yang lebih besar bisa didapat jika batu bara termal jenis kalori tinggi dan kalori sangat tinggi Indonesia berhasil dikarakterisasi potensi metalurginya.

Keberadaan batu bara metalurgi domestik dan penggunaannya dalam industri smelter nasional juga dapat mengurangi ketergantungan pada batu bara metalurgi impor, sehingga mengurangi penggunaan cadangan devisa negara.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara kementerian esdm

Sumber : Antara

Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top