Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Air Minum Kemasan Diproyeksi Tumbuh 5 Persen Tahun 2022

Industri air minum dalam kemasan (AMDK) diperkirakan tumbuh 5 persen dengan asumsi optimistis tidak terjadi gelombang baru pandemi Covid-19 yang menyebabkan pengetatan kegiatan masyarakat.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  15:36 WIB
Konsumen di satu gerai supermarket di Purwokerto, Minggu (28/7).  - Bisnis.com
Konsumen di satu gerai supermarket di Purwokerto, Minggu (28/7). - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Produksi air minum dalam kemasan (AMDK) pada tahun ini ditargetkan tumbuh 5 persen menjadi 32,41 miliar liter, dari proyeksi realisasi pada 2021 sebesar 30,87 miliar liter.

Ketua Umum Asosiasi Industri Air Minum Dalam Kemasan (Aspadin) Rachmat Hidayat mengatakan hal itu dengan asumsi optimistis tidak terjadi gelombang baru pandemi yang menyebabkan pengetatan kegiatan masyarakat.

Tahun ini Rachmat berharap dapat memaksimalkan momentum Ramadan dan Lebaran setelah dua tahun berturut-turut tersandung larangan mudik.

"Pada situasi normal, libur Ramadan dan Lebaran dibandingkan dengan bulan sebelumnya bisa tumbuh 15 persen, dan itu menjadi booster utama untuk pertumbuhan sampai satu tahun," katanya kepada Bisnis, Rabu (12/1/2022).

Air minum dalam galon guna ulang (GGU) masih akan menjadi kontributor terbesar yakni 70 persen, sedangkan sisanya produk air minum botol dan gelas.

Adapun, pertumbuhan penjualan diproyeksikan pada angka 7 persen hingga 8 persen, mendekati tingkat sebelum pandemi yang berkisar 8 persen hingga 9 persen.  

Tantangan utama untuk pertumbuhan industri pada tahun ini masih berkisar pada permintaan yang belum sepenuhnya pulih, karena pendapatan konsumen yang berkurang atau bahkan hilang. Sedangkan dari sisi produksi, wacana kenaikan harga energi diperkirakan akan memberikan tekanan signifikan.
Selain kenaikan tarif dasar listrik, penghapusan bahan bakar minyak (BBM) Premium dan Pertalite juga dinilai akan menaikkan ongkos logistik.

"Kami tentu melalui lintas asosiasi terus komunikasi ke pemerintah untuk tidak melakukan kenaikan. Lalu kami juga melakukan berbagai efisiensi," ujarnya. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur air minum dalam kemasan industri makanan dan minuman
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top