Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Evergrande Dinyatakan Gagal Bayar, Bersiap Restrukturisasi Besar-besaran

Fitch Ratings memangkas peringkat Evergrande menjadi restricted default karena kegagalannya untuk melakukan dua pembayaran kupon pada akhir masa tenggang pada Senin (6/12/2021).
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 10 Desember 2021  |  01:30 WIB
Pemilik Evergrande Hui Ka Yan - Newsweek
Pemilik Evergrande Hui Ka Yan - Newsweek

Bisnis.com, JAKARTA – Raksasa properti China Evergrande Group secara resmi untuk pertama kalinya menyandang status gagal bayar atau default.

Mengutip Bloomberg, Jumat (10/12/2021), status default yang disematkan ke Evergrande menjadi tonggak sejarah baru dalam sebuah drama keuangan selama berbulan-bulan yang kemungkinan akan berujung pada restrukturisasi besar-besaran.

Fitch Ratings pada Kamis (9/12/2021) memangkas peringkat Evergrande menjadi restricted default karena kegagalannya untuk melakukan dua pembayaran kupon pada akhir masa tenggang pada Senin (6/12/2021). Ini menjadi sebuah langkah yang dapat memicu default silang pada utang pengembang properti tersebut yang senilai US$19,2 miliar.

Penurunan peringkat terjadi hanya beberapa menit setelah Fitch memberikan peringkat default yang sama ke Kaisa Group Holdings Ltd. Perusahaan ini juga gagal membayar obligasi US$400 juta dolar yang jatuh tempo Selasa (7/12/2021). Bersama-sama, kedua perusahaan menyumbang sekitar 15 persen dari obligasi dolar yang beredar yang dijual oleh pengembang China.

Lama dianggap oleh banyak investor sebagai terlalu besar untuk gagal atau too big to fail, Evergrande kini telah menjadi korban terbesar dari kampanye Presiden China Xi Jinping untuk menjinakkan konglomerat utang negara dan pasar properti yang terlalu panas.

Sebelum minggu ini, debitur China telah gagal membayar obligasi luar negeri senilai US$10,2 miliar pada 2021, dengan perusahaan real estat berkontribusi 36 persen dari total utang tersebut, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Pembuat kebijakan dalam beberapa pekan terakhir memotong persyaratan cadangan pemberi pinjaman, mengisyaratkan pelonggaran pembatasan real estat dan meluncurkan langkah-langkah untuk memastikan pengembang berperingkat lebih tinggi mempertahankan akses ke pendanaan.

Pemerintah China juga mengambil peran utama dalam restrukturisasi Evergrande, menunjuk pejabat dari provinsi asal perusahaan ini untuk membantu mengawasi proses tersebut.

Sementara itu kemungkinan untuk mencegah skenario mimpi buruk dari keruntuhan Evergrande yang tidak terkendali, pihak berwenang telah menjelaskan bahwa mereka tidak berniat menyelamatkan kerajaan properti didirikan miliarder Hui Ka Yan pada 25 tahun yang lalu.

Dalam pesan video yang direkam sebelumnya di sebuah seminar di Hong Kong pada Kamis, Gubernur Bank Rakyat China Yi Gang menggambarkan situasi Evergrande sebagai peristiwa pasar yang harus ditangani dengan cara yang berorientasi pasar.

Pengembang yang berbasis di Shenzhen, yang mengungkapkan lebih dari $300 miliar dari total kewajiban pada Juni, mengatakan dalam pengajuan pertukaran singkat pada 3 Desember bahwa mereka akan "secara aktif terlibat" dengan kreditur luar negeri pada rencana restrukturisasi.

Tetapi dengan otoritas China sekarang mengambil keputusan, Evergrande tetap diam tentang perincian dan skema restrukturisasinya.

Bahkan Fitch telah berjuang untuk mendapatkan informasi dari Evergrande, mencatat pada Kamis bahwa manajemen Evergrande tidak menanggapi permintaan konfirmasi pembayaran kupon minggu ini.

“Oleh karena itu, kami berasumsi bahwa mereka tidak dibayar,” tulis analis Fitch dalam sebuah pernyataan. Bloomberg melaporkan awal pekan ini bahwa pemegang obligasi belum menerima uang itu.

"Penurunan peringkat mungkin tidak memiliki dampak yang nyata atau langsung pada proses China, tetapi secara halus dapat meningkatkan tekanan pada perusahaan (dan regulator) untuk segera mengungkapkan proposal restrukturisasi awal," kata Brock Silvers, kepala investasi di Kaiyuan Capital di Hong Kong.

Pemegang obligasi Evergrande termasuk Marathon Asset Management mengatakan mereka memprediksi kreditur luar negeri berada di dekat bagian bawah antrian untuk pelunasan utang. Pasalnya motivasi utama pemerintah China sering kali menjaga stabilitas sosial, yang dalam hal ini berarti memprioritaskan pemilik rumah, karyawan, dan investor individu dalam produk manajemen kekayaan.

Gubernur PBOC Yi mengatakan dalam pesan video pada hari Kamis bahwa "hak dan kepentingan kreditur dan pemegang saham akan sepenuhnya dihormati sesuai dengan senioritas hukum mereka."

Beberapa pemegang obligasi luar negeri melihat sedikit gunanya dalam mengajukan kasus mereka ke pengadilan Cina, mengingat keterlibatan besar pemerintah setempat dalam perombakan.

Fakta bahwa ini adalah restrukturisasi lintas batas dengan unit penerbit utang yang terdaftar di beberapa yurisdiksi menciptakan tantangan lain bagi pemegang obligasi yang mencoba mengatur dan menunjukkan persatuan.

Namun, beberapa kreditur luar negeri sudah berkonsultasi dengan penasihat keuangan dan hukum. Para pemegang obligasi telah memasukkan beberapa perusahaan investasi terbesar di dunia, yang kemungkinan besar tidak ingin diasingkan oleh China.

Ashmore Group, BlackRock Inc., FIL Ltd., UBS Group AG, dan Allianz SE semuanya melaporkan memiliki utang Evergrande dalam beberapa bulan terakhir, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china ekonomi china Evergrande

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top