Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Utang Ancam Proyek Properti Hijau di China

Krisis utang klangan developer China yang bermula dari Evergrande merambah ke kalangan pngembang yang diketahui mengembangkan proyek-poroyek properti hijau atau berkelanjutan.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 27 November 2021  |  16:25 WIB
China Evergrande Center di Wan Chai, Hong Kong, pada Senin (20/9/2021) - Bloomberg/Kyle Lam
China Evergrande Center di Wan Chai, Hong Kong, pada Senin (20/9/2021) - Bloomberg/Kyle Lam

Bisnis.com, JAKARTA – Krisis utang yang melanda sektor real estat China mengancam akan menjungkirbalikkan pengembang yang meminjam miliaran utang untuk mendanai proyek properti hijau atau berkelanjutan.

Dua perusahaan terkemuka yang berjuang untuk memenuhi kewajiban utang mereka, Kaisa Group Holdings dan Fujian Yango Group, sekarang menghadapi skenario default yang "tak terhindarkan", menurut S&P Global Ratings, yang memangkas peringkat kredit kedua emiten jauh ke wilayah sampah sebelum menarik penilaiannya pada keduanya awal bulan ini.

Kaisa menghadapi ujian penting di tengah upayanya untuk memperpanjang pembayaran keberlanjutan US$400 juta yang jatuh tempo pada 7 Desember untuk menghindari kemungkinan gagal bayar atau restrukturisasi.

Pengembang China menggembar-gemborkan kredensial berkelanjutan mereka dan meningkatkan obligasi hijau untuk mendanai sejumlah bangunan baru yang berfokus pada lingkungan, dalam arus global untuk keuangan dalam beberapa tahun terakhir.

Sekarang proyek-proyek tersebut dan utang yang digunakan diragukan karena para developer menghadapi penularan tekanan pasar menyusul masalah China Evergrande Group.

Kaisa berencana menjual 18 proyek di Shenzhen dengan nilai total US$12,8 miliar, dan memiliki 95 proyek pembaruan perkotaan lainnya di kota yang mungkin juga akan ditambahkan ke pipeline.

Ini akan mencakup setidaknya satu proyek yang didanai sebagian oleh obligasi keberlanjutannya, menurut orang-orang yang akrab dengan pengarahan oleh para eksekutif perusahaan. Salah satu bangunan hijau tengara Kaisa di kota ini termasuk pusat fintech 50 lantai. Baik Kaisa dan Yango tidak menanggapi permintaan komentar dari Bloomberg.

Krisis likuiditas yang lebih luas melanda sektor real estat, ketika pihak berwenang bergerak untuk menekan pertumbuhan yang didorong oleh utang, juga menempatkan pembangunan hijau dalam risiko.

Ini mungkin menghalangi upaya untuk menarik investor global untuk mendanai target netral karbon jangka panjang China yang ambisius, seperti halnya lembaga keuangan dengan aset US$130 triliun berkomitmen untuk memenuhi tujuan iklim yang ditetapkan dalam perjanjian Paris.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top