Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Lockdown Vietnam, Pemain Besar Alas Kaki akan Relokasi Pabrik ke Indonesia

Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) mencatat sejumlah pemain besar alas kaki dunia tengah melirik Indonesia sebagai tujuan relokasi pabrik.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 14 November 2021  |  14:48 WIB
Ilustrasi. Pekerja pabrik menyelesaikan proses produksi sepatu. - Bisnis.com
Ilustrasi. Pekerja pabrik menyelesaikan proses produksi sepatu. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) mencatat sejumlah pemain besar alas kaki dunia tengah melirik Indonesia sebagai tujuan relokasi pabrik.

Wakil Ketua Umum Aprisindo Budiarto Tjandra mengatakan, rencana relokasi pabrik alas kaki tersebut ada hubungannya dengan lockdown ketat yang diberlakukan Pemerintah Vietnam beberapa waktu lalu, sehingga menyebabkan pabrik alas kaki di negara itu menutup operasi.

“Kelihatan produsen-produsen mulai melirik Indonesia, sedang cari tanah, mau bangun pabrik. Ada big player sedang mau relokasi bisnisnya ke Indonesia,” kata Budiarto kepada Bisnis, Minggu (14/11/2021).

Namun demikian, dia mengaku belum bisa menyebut nama pemain besar yang berencana melakukan relokasi, serta berapa nilai investasinya.

Budiarto pun menggarisbawahi tantangan berupa pasokan bahan baku alas kaki jika ingin meraup sebanyak mungkin investasi ke Indonesia.

Selain membawa berkah limpahan pesanan, kata dia, situasi lockdown di Vietnam juga menegaskan bahwa industri Tanah Air masih bergantung pada bahan baku impor, salah satunya dari Vietnam.

“Ketika nanti ada relokasi produsen alas kaki, menjadi pekerjaan rumah bagaimana menarik supply chain, karena supply chain kita masih bergantung sebagian dengan impor,” ujarnya.

Dia juga mengatakan, limpahan pesanan dari Vietnam berpengaruh pada pertumbuhan kapasitas produksi industri. Bahkan untuk tujuan ekspor, utilisasi kapasitas produksi industri kaki dalam negeri sudah mencapai 100 persen.

Selain kendala bahan baku, industri pada tahun depan juga masih dihadapkan pada ketidakpastian kondisi pandemi.

“Contohnya Vietnam, mereka kan dianggap negara industri yang paling reliable dan cukup kompetitif, tetapi karena Covid-19, bisa saja kejadian seperti ini. Sama saja dengan negara manapun, tantangan utama menjaga Covid-19 supaya terkendali,” jelas Budiarto. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vietnam relokasi pabrik Industri Alas Kaki
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top