Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejar Momen Akhir Tahun, Ekspor Alas Kaki Ditarget Tumbuh Double Digit

Secara nilai, sepanjang tahun lalu ekspor alas kaki tercatat mencapai US$4,8 miliar. Tahun ini total ekspor diharapkan menembus angka US$5,1 miliar.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Oktober 2021  |  10:53 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan sandal dan sepatu di PT Aggiomultimex, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (25/9). - ANTARA/Umarul Faruq
Pekerja menyelesaikan pembuatan sandal dan sepatu di PT Aggiomultimex, Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (25/9). - ANTARA/Umarul Faruq

Bisnis.com, JAKARTA – Kinerja ekspor industri alas kaki diyakini akan tumbuh dua digit sepanjang tahun ini. Hal ini mengikuti pertumbuhan ekspor 14 persen pada periode Januari-Juli 2021.

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakrie mengatakan proyeksi pergerakan positif itu juga ditunjang momentum musim puncak pemasaran, yakni Natal dan Tahun Baru. Adapun, target pertumbuhan volume ekspor yang ditetapkan di awal tahun yakni sebesar 12,5 persen.

"Oktober-Desember ini kami masuk peak season. Kami optimistis bisa [tumbuh] di kisaran 14 persen," ujarnya kepada Bisnis belum lama ini.

Dia menerangkan secara nilai, sepanjang tahun lalu ekspor alas kaki tercatat mencapai US$4,8 miliar. Tahun ini total ekspor diharapkan menembus angka US$5,1 miliar.

Selain itu, pembukaan kembali proses belajar mengajar di sekolah menambah sentimen positif untuk kinerja di pasar domestik, meski nilainya belum signifikan.

"Kami bersyukur sudah ada belanja untuk back to school. Cuma memang secara volume masih kecil," ujarnya.

Selain itu, tantangan yang diperkirakan dapat menghambat kinerja yakni pasokan bahan baku yang mengalami sejumlah kendala. Selain isu kelangkaan kontainer dan mahalnya biaya pengapalan, krisis listrik di China menjadi tantangan baru.

Firman belum bisa memastikan kelancaran pasokan untuk beberapa bulan mendatang, meski pesanan eksisting bahan baku saat ini belum terkendala.

"Kami masih menunggu kira-kira krisis listrik di China ini akan seperti apa. Untuk saat ini anggota kami masih produksi normal, bahan baku masih tersedia," katanya

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor china alas kaki
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top