Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

World Expo 2020 Dubai, Kementerian Perindustrian Fasilitasi Kerja Sama Inalum dan Emirates Global Aluminium

Emirates Global Aluminium, produsen aluminium premium terbesar di dunia dan perusahaan nonmigas terbesar di Uni Emirat Arab tertarik untuk berinvestasi di Indonesia.
Gajah Kusumo
Gajah Kusumo - Bisnis.com 03 November 2021  |  06:20 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di sela-sela kunjungan ke Paviliun Indonesia dalam gelaran World Expo 2020 Dubai, Selasa (2/11/2021). - Istimewa
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita di sela-sela kunjungan ke Paviliun Indonesia dalam gelaran World Expo 2020 Dubai, Selasa (2/11/2021). - Istimewa

Bisnis.com, DUBAI — Kementerian Perindustrian menyebutkan Emirates Global Aluminium (EGA), perusahaan yang mengoperasikan salah satu smelter aluminium terbesar di dunia, berminat ekspansi ke Indonesia.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengaku baru saja melakukan pertemuan dengan EGA. “Kami sudah bertemu dengan EGA, yang baru saja memperkenalkan beberapa konsep agar industri alumunium di indonesia bisa lebih efisien,” ujarnya di sela-sela kunjungan ke Paviliun Indonesia dalam gelaran World Expo 2020 Dubai, Selasa (2/11/2021).

Agus menjelaskan proses produksi PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau PT Inalum diharapkan dapat lebih efisien dengan masuknya EGA ke Indonesia.

“Inalum dapat melakukan penyesuaian dengan teknologi baru yang dibawa oleh Emirates Global Aluminium atau EGA,” jelasnya.

Selanjutnya, kapasitas produksi Inalum dapat lebih dioptimalkan dengan keberadaan teknologi baru yang dibawa EGA.

Sebagai informasi, Inalum merupakan Holding BUMN Tambang sesuai PP No. 47/2017 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia ke dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum). Itu artinya, Inalum memegang dua fungsi sekaligus, yaitu strategi dan operasional.

Selanjutnya, Holding BUMN Tambang yang menaungi lima perusahaan industri tambang di Indonesia, yaitu PT Antam Tbk, PT Bukit Asam Tbk, PT Freeport Indonesia, PT Indonesia Asahan Aluminium sendiri, dan PT Timah Tbk, itu berganti identitas pada 17 Agustus 2019 menjadi Mining Industry Indonesia (MIND ID), yang baru saja melalui proses pergantian pucuk pimpinan, dari Orias Petrus Moedak ke Hendi Prio Santoso.

Nah MIND ID dan Inalum direncanakan untuk ‘bercerai’, di mana Inalum diharapkan dapat berkonsentrasi pada produksi, sedangkan MIND ID melaksanakan fungsi strategis.

Nantinya, pemisahan ini menjadi jalan bagi Inalum untuk melantai di bursa dengan identitas barunya, yaitu Inalum Operating. Targetnya, pelepasan saham perdana atau initial public offering (IPO) Inalum Operating ini bisa selesai akhir 2022.

Bisa jadi kerja sama dengan Emirates Global Aluminium bakal melapangkan jalan Inalum Operating untuk lebih cepat melantai dari target yang sudah dijadwalkan sebelumnya.

Adapun, pada 2020, Inalum berhasil mencatat kinerja produksi (unaudited) Aluminium Ingot, Billet dan Foundry Alloy sebesar 245 ribu ton atau 101 persen dibandingkan dengan target awal sebesar 242 ribu ton.

Sementara itu, pada 2020, EGA, melalui Al Taweelah Alumina Refiner menghasilkan sekitar 1,92 ton alumina, senyawa yang mengandung aluminium, sedangkan lewat Guinea Alumina Corporation, EGA berhasil mengekspor sekitar 9,56 juta ton bijih bauksit.

Mubadala Investment Company of Abu Dhabi dan Investment Corporation of Dubai adalah pemilik dari EGA.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inalum kerja sama menteri perindustrian
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top