Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investasi Smelter di Papua, Kepala BKPM Bahlil Mohon Dukungan

Bahlil optimistis bahwa proyek investasi ini bisa dibahas dengan cara baik-baik dan secara kekeluargaan. Dia menyampaikan kepada warga Papua bahwa dirinya akan memperjuangkan proyek smelter tersebut.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  15:14 WIB
Ilustrasi cincin tembaga.  - Bloomberg/Andrey Rudakov
Ilustrasi cincin tembaga. - Bloomberg/Andrey Rudakov

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyebut pemerintah sedang menggodok rencana investasi fasilitas peleburan tembaga (smelter) di Papua. Dia meminta agar seluruh pihak mendukung dan tidak menghambat jalannya proyek tersebut.

Bahlil mengatakan saat ini kementeriannya tengah merumuskan langkah-langkah komprehensif dengan kementerian lain dan PT Freeport Indonesia, selaku penyedia tambang tembaga (copper).

Dia menyampaikan bahwa saat ini kapasitas produksi Freeport berkisar 3 juta ton dengan 1,3 juta ton untuk memenuhi kapasitas smelter yang sudah ada di Gresik, dan 1,7 juta ton lainnya dialokasikan untuk smelter yang baru dibangun.

Menurut Bahlil, kapasitas produksi tersebut nantinya akan ditingkatkan menjadi 3,8 sampai 4 juta ton sehingga akan ditampung di smelter yang dibangun di Papua.

"Kalau sudah ada kebijakan, mohon kita dukung baik-baik. Jangan belum kita buat, sudah mulai dipalang-palang. Kalau kita main begitu, investor susah masuk," jelasnya pada konferensi pers, Rabu (27/10/2021).

Bahlil optimistis bahwa proyek investasi ini bisa dibahas dengan cara baik-baik dan secara kekeluargaan. Dia menyampaikan kepada warga Papua bahwa dirinya akan memperjuangkan proyek smelter tersebut.

Sebelumnya, Bahlil menyebut proyek investasi smelter di Tanah Cendrawasih berasal dari aspirasi masyarakat Papua. Bahlil mengaku sempat mendapatkan keluhan sampai protes tentang mengapa smelter tidak dibangun di Papua, melainkan di Gresik, Jawa Timur.

Dia menjelaskan keputusan pembangunan smelter di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) tersebut sudah diketok pada 2017-2018 dengan pertimbangan kesiapan infrastruktur.

"Protes, surat, itu banyak sekali. Bahkan, ada yang mengatakan kepada saya, 'Kakak, seperti kakak bukan dari Papua saja,'," cerita Bahlil.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bkpm smelter freeport indonesia
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top