Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Prediksi Kelangkaan Semikonduktor Berlanjut hingga 2022

Senior Bosch China Investment mengatakan kelangkaan semikonduktor berlanjut hingga tahun 2022, namun tidak separah musim panas.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 16 Oktober 2021  |  18:08 WIB
China Prediksi Kelangkaan Semikonduktor Berlanjut hingga 2022
Bendera China berkibar di luar gedung Konsulat Jenderal di San Francisco pada 23 Juli 2020 - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - China diprediksi akan mengalami kelangkaan pasokan semikonduktor untuk memproduksi mobil hingga 2022.

Dilansir Bloomberg pada Sabtu (16/10/2021), seorang eksekutif senior Bosch China Investment mengatakan kelangkaan yang terjadi tidak separah dari yang terlihat pada musim panas lalu.

Vice President Bosch China Jiang Jian mengatakan dalam Konferensi Rantai Pasok otomotif China, produsen chip saat ini hanya dapat memenuhi 20 persen pesanan dari kliennya pada Juli. Meskipun ada perbaikan situasi pada Agustus, lebih dari setengah permintaanmasih belum bisa dipenuhi.

Kelangkaan ini diprediksi akan berlanjut sampaik tahun depan dengan kesenjangan permintaan dan suplai sekitar 20 persen dari level pada paruh pertama tahun ini.

Kekurangan semikonduktor yang terjadi di seluruh dunia telah berlangsung selama hampir 12 bulan. Dengan demikian, produksi mobil di China bisa berkurang sebanyak 2 juta unit tahun ini, kata seorang pejabat Federasi Industri Mesin China.

Sebelumnya, proyeksi berlanjutnya kelangkaan semikonduktor juga telah dikemukakan oleh CEO Marvell Technology Matt Murphy. Pembuat chip asal Delaware, Amerika Serikat ini mengaku belum pernah melihat hal tersebut terjadi. Menurutnya, rencana memperluas kapasitas pabrik dari sejumlah perusahaan juga baru bisa dimulai pada 2023 atau 2024.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china semikonduktor
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top