Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengusaha Alkes Akan Rogoh Investasi Rp1,7 Triliun Dalam Dua Tahun  

Gabungan Perusahaan Alat-Alat Kesehatan & Laboratorium (Gakeslab) mendorong investasi melalui kerja sama dengan 11 universitas.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 September 2021  |  18:01 WIB
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020).  /Antara Foto-Hafidz Mubarak A - Pool
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). /Antara Foto-Hafidz Mubarak A - Pool

Bisnis.com, JAKARTA — Gabungan Perusahaan Alat-Alat Kesehatan & Laboratorium (Gakeslab) merencanakan investasi sebesar Rp1,7 triliun selama dua tahun ke depan untuk mengembangkan industri di dalam negeri.

Sekretaris Jenderal Gakeslab Randy Teguh mengatakan investasi itu akan dilakukan oleh sebanyak 25 perusahaan. Adapun selama dua tahun terakhir, investasi di sektor ini mencapai Rp500 miliar. Didorong urgensi kemandirian alat kesehatan selama pandemi Covid-19, Gakeslab mendongkrak investasi hingga lebih dari tiga kali lipat.  

"Kami siap untuk dua tahun ke depan investasi senilai Rp1,7 triliun untuk kesiapan alat kesehatan dalam negeri," katanya dalam rapat dengar pendapat di DPR RI, Senin (27/9/2021).

Randy mengatakan pihaknya telah membangun kerja sama dengan 11 universitas untuk menciptakan komunitas inovator dimana produk-produk penelitian bisa dilakukan penghiliran oleh industri. Sebaliknya, pengusaha alkes yang memerlukan penelitian dan pengembangan untuk produknya juga dapat melakukan proses penghuluan melalui komunitas inovator tersebut.

Gakeslab juga bekerja sama dengan Persatuan Insinyur Indonesia untuk mendukung kesiapan berupa komponen bahan baku dan mesin, serta memobilisasi sarana produksi.

Namun demikian, dia menilai pemerintah masih memiliki sejumlah pekerjaan rumah untuk dibereskan. Salah satunya yakni skema penghitungan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) khusus untuk sektor alat kesehatan.

"Sepertinya belum ada kejelasan apabila kami mempunyai penelitian dan pengembangan bekerja sama dengan universitas, apakah ini bisa menaikkan bobot TKDN," lanjutnya.

Dia pun mendorong Kementerian Kesehatan untuk membangun peta jalan pencapaian TKDN di bidang alat kesehatan untuk beberapa tahun ke depan.

Randy mengatakan skema penghitungan TKDN di sektor alkes tengah disusun dalam peraturan menteri perindustrian (Permenperin). Namun hingga kini asosiasi belum dimintai masukan mengenai penyusunan beleid tersebut.

Selain itu, pengusaha juga mengalami kebingungan dalam hal jaminan produk halal. Melalui Peraturan Menteri Agama No.464/2020, pemerintah mewajibkan semua alat kesehatan untuk mendapatkan sertifikat halal.  

Padahal menurutnya, mekanisme ini berpotensi menjadi komersialisasi sertifikasi halal. Selain itu juga menambah ketidakpastian bagi investasi luar negeri.

"Jangan sampai produk yang tidak perlu sertifikat halal, dikenakan sehingga sertifikasi ini tidak mencapai tujuan awalnya," ujarnya.

Mekanisme sertifikasi tersebut, menyulitkan pabrikan karena bahan baku harus disuplai dari berbagai pihak agar sesuai ketentuan. Dia pun menyebut infrastruktur pelabelan halal untuk alat kesehatan belum sesiap obat dan makanan.

Dirjen Pelayanan Kesehatan, Kementerian Kesehatan Abdul Kadir menambahkan terjadi peningkatan penggunaan alkes dalam negeri dalam dua tahun terakhir di fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes), dari sebesar 30,9 persen pada 2019 menjadi 37,3 persen pada tahun ini.  

Bekerja sama dengan Lembaga Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP), alkes impor yang sudah ada substitusinya di dalam negeri dibekukan dari e-catalog. Kebijakan itu mengerek pembelian dalam negeri, sehingga sepanjang tahun ini hampir seluruh alkes yang dibeli fasyankes merupakan produksi domestik.

"Kecuali beberapa alat seperti ventilator invasif," ujar Abdul. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi manufaktur alkes
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top