Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cegah Berdesakan, Catat Jadwal KRL Mulai Hari Ini 15 Mei 2021

PT Kereta Commuter Indonesia selaku operator KRL atau commuterline Jabodetabek berbenah usai dikritik habis oleh Menteri Perhubungan Budi Karya soal penerapan protokol kesehatan Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Mei 2021  |  09:27 WIB
Ilustrasi-Sejumlah calon penumpang menunggu kedatangan Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (27/7/2020). - ANTARA/Fakhri Hermansyah
Ilustrasi-Sejumlah calon penumpang menunggu kedatangan Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (27/7/2020). - ANTARA/Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA — PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) menetapkan sejumlah kebijakan untuk mengantisipasi desak-desakan penumpang KRL atau commuterline di masa pemberlakuan larangan mudik.

Vice President Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengatakan mulai Sabtu, 15 Mei 2021, KCI mengoperasikan 14 jadwal perjalanan kereta tambahan. Dengan tambahan tersebut, secara keseluruhan KAI Commuter mengoperasikan 900 perjalanan KRL per hari dengan jam operasional pukul 04.00-20.00 WIB.

“Penambahan perjalanan tersebut akan beroperasi sebagai feeder Manggarai-Duri PP (pergi-pulang) yang menghubungkan tiga stasiun transit dengan volume pengguna cukup besar, yaitu Manggarai, Tanah Abang, dan Duri,” ujar Anne dalam keterangannya, Sabtu (15/5/2021).

KCI juga menyiapkan tambahan perjalanan KRL ke rute-rute lainnya bila terjadi potensi kepadatan penumpang. Selanjutnya, petugas di stasiun maupun di dalam kereta akan memperketat pengawasan terhadap jumlah kuota penumpang. 

Petugas segera menutup pintu-pintu KRL bila kondisi di dalam gerbong telah terisi penuh sesuai kuota, meski kereta masih menunggu waktu keberangkatan. KCI meminta penumpang menunggu jadwal kereta selanjutnya seumpama pintu telah tertutup.  

Sementara itu untuk mengurai penumpukan penumpang di loket pembelian atau isi ulang tiket harian berjaminan (THB), pada 15-17 Mei KCI akan menjalankan program promosi Kartu Multi Trip (KMT). KMT yang semula dipatok seharga Rp 30 ribu sudah termasuk saldo Rp 10 ribu bisa dibeli dengan harga Rp 20 ribu, sudah termasuk saldo Rp 10 ribu.

Program ini berlangsung di enam stasiun dengan volume penumpang tinggi, seperti Stasiun Bogor, Cikarang, Bekasi, Manggarai, Tanah Abang, dan Tangerang. KCI mencatat jumlah pengguna KRL Jabodetabek hingga pukul 19.00 WIB mencapai 239.129 orang. Jumlah tersebut meningkat 26 persen  ketimbang hari pertama Idul Fitri yang sebesar 188.434 orang.

“Meski ada kenaikan, jumlahnya masih di bawah rata-rata pengguna KRL pada hari kerja yang mencapai sekitar 400 ribu orang di masa pandemi ini,” tutur Anne.   

Adapun langkah tersebut diambil setelah perusahaan memperoleh kritik dari Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. Kritik ini muncul setelah ada pernyataan dari para penumpang bahwa mereka berdesak-desakan di dalam kereta dan tidak ada penjaga.

"Karena itu, saya perintahkan kepada PT KCI untuk lebih profesional untuk mengawal prokes pergerakan aglomerasi. Ini pelajaran mahal, bagaimana begitu banyak orang tapi tidak dikontrol, bagaimana orang masuk kereta lebih dari 70 orang dan tidak diberikan kontrol yang baik," ujar Budi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krl commuterline Covid-19 Larangan Mudik Lebaran

Sumber : Tempo

Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top