Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DPR Minta Pemerintah Jangan Ambisius Target Ekonomi 7 Persen

DPR mengingatkan agar pemerintah tidak ambisius terkait pertumbuhan ekonomi. Pasalnya, tantangan pada kuartal II/2021 jauh lebih besar. Kebijakan larangan mudik tanpa ada alternatif untuk mendorong daya beli dan konsumsi masyarakat akan membuat ekonomi nasional tertekan.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  04:16 WIB
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (9/2/2021). Bisnis - Arief Hermawan P
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta, Selasa (9/2/2021). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Anis Byarwati menyoroti Indonesia yang masih resesi.

Menurutnya, produk domestik bruto pada kuartal I/2021 yang minus 0,74 persen dan ketidakpastian global membuat tantangan masih berlanjut.

“Efektivitas kebijakan pemerintah mempercepat pemulihan ekonomi masih jauh dari harapan. Penanganan pandemi masih belum konsisten sehingga ketinggalan dari negara negara lain yang sudah tumbuh positif,” katanya melalui pesan instan kepada wartawan, Minggu (9/5/2021).

Anis menjelaskan bahwa pertumbuhan ekonomi yang masih minus merupakan bukti penanganan pandemi oleh pemerintah belum serius dan efektif.

“Jika pemerintah tidak memperbaiki kinerjanya dalam penanganan pandemi Covid-19, maka kuartal II/2021 kembali akan mengalami pertumbuhan negatif dan terjebak resesi,” jelasnya.

Di sisi lain, terang Anis, pemerintah belum cukup efektif dalam mendorong pertumbuhan di industri yang berkontribusi besar bagi ekonomi. Hanya pertanian yang tumbuh positif.

Hal ini juga berlaku pada sisi pengeluaran. Komponen terbesar dalam PDB seperti konsumsi rumah tangga dan investasi masih mengalami kontraksi.

Menurut Anis, kebijakan pemulihan ekonomi nasional (PEN) yang sebagian besar digunakan untuk mendorong konsumsi dan daya beli masyarakat masih perlu ditingkatkan efektivitasnya.

Oleh karena itu, tantangan pada kuartal II/2021 jauh lebih besar. Kebijakan pelarangan mudik tanpa ada alternatif untuk mendorong daya beli dan konsumsi masyarakat pun akan membuat perekonomian nasional masih tertekan.

“Pemerintah jangan terlalu ambisius dengan target pertumbuhan mencapai 7 persen tetapi tetap realistis dengan pergerakan ekonomi yang masih dipenuhi ketidakpastian,” ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr Pertumbuhan Ekonomi pemulihan ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top