Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Pelayaran Sukarela Minta Dikenakan Pajak Karbon

Beberapa kelompok perdagangan, mewakili lebih dari 90 persen armada perdagangan dunia, telah mengajukan proposal kepada regulator pelayaran Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menyerukannya untuk memprioritaskan pajak karbon untuk industri ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 21 April 2021  |  08:26 WIB
Suasana bongkar muat kapal kontainer di Terminal Multiguna Pelabuhan Kuala Tanjung, Kabupaten Batu Bara, Sumatra Utara, Kamis (27/12). PT Pelabuhan Indonesia I melepas kargo ekspor  perdana di terminal tersebut dengan kapal Wan Hai 505, membawa 180 TEUs kargo ekspor tujuan China. - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat kapal kontainer di Terminal Multiguna Pelabuhan Kuala Tanjung, Kabupaten Batu Bara, Sumatra Utara, Kamis (27/12). PT Pelabuhan Indonesia I melepas kargo ekspor perdana di terminal tersebut dengan kapal Wan Hai 505, membawa 180 TEUs kargo ekspor tujuan China. - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Industri pelayaran dengan sukarela meminta penerapan pajak atas emisi karbon yang ditimbulkannya, suatu langkah yang jarang sekali industri terkait dengan bahan bakar fosil.

Beberapa kelompok perdagangan, mewakili lebih dari 90 persen armada perdagangan dunia, telah mengajukan proposal kepada regulator pelayaran Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang menyerukannya untuk memprioritaskan pajak karbon untuk industri ini, International Chamber of Shipping mengumumkan hal tersebut pada Rabu (21/4/2021).

Meskipun tidak mungkin pungutan apa pun akan segera diberlakukan, seruan tersebut menyoroti meningkatnya tekanan pengiriman untuk dekarbonisasi dari pelanggan dan politisi.

Organisasi Maritim Internasional (IMO) menyetujui aturan emisi baru pada November, tetapi kelompok perdagangan mengatakan ini tidak akan cukup untuk mencapai target iklim 2050 badan PBB - yang mencakup pengurangan setengah emisi gas rumah kaca tahunan dibandingkan tingkat 2008.

"Sebaliknya, pembicaraan tentang tindakan berbasis pasar yang akan memberi dampak pada polusi harus dimulai secepat mungkin dan sebelum 2023," kata kelompok tersebut.

Industri ini bukan yang pertama meminta pajak semacam itu. Raksasa perdagangan komoditas Trafigura Group telah menyarankan pungutan US$250 hingga US$300 per ton karbondioksida pada bahan bakar kapal, sementara Kepulauan Marshall dan Kepulauan Solomon telah mengusulkan bea masuk gas rumah kaca dari pengiriman internasional.

Sementara itu, Uni Eropa sedang mempertimbangkan apakah akan memasukkan industri pelayaran - setidaknya di dalam blok - dalam Skema Perdagangan Emisinya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak pelayaran emisi karbon

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top