Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IMF: Perselisihan AS vs China di Sektor Teknologi Bisa Memangkas Pertumbuhan Global

Penelitian IMF memperkirakan bahwa fragmentasi teknologi dapat menyebabkan kerugian sekitar 5 persen dari PDB untuk banyak negara, atau sekitar 10 kali lipat dari perkiraan biaya tarif perdagangan yang diberlakukan oleh AS dan China.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 16 April 2021  |  09:16 WIB
Presiden China Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden dalam pertemuan 2012 di Gedung Putih -  Bloomberg
Presiden China Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat Joe Biden dalam pertemuan 2012 di Gedung Putih - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Permusuhan Amerika Serikat dan China yang mungkin juga melibatkan Eropa akan memangkas produk domestik bruto global dengan besaran yang lebih masif daripada perang perdagangan baru-baru ini.

“Dunia adalah tempat yang terintegrasi,” Helge Berger, Kepala IMF di China dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television, Jumat (16/4/2021). "Jika Anda berhenti bertukar pengetahuan lintas negara atau perbatasan, pada akhirnya Anda akan membayar harganya, dan ini bisa jadi cukup tinggi."

Penelitian IMF memperkirakan bahwa fragmentasi teknologi dapat menyebabkan kerugian sekitar 5 persen dari PDB untuk banyak negara, atau sekitar 10 kali lipat dari perkiraan biaya tarif perdagangan yang diberlakukan oleh AS dan China.

Peringatan itu muncul setelah pemerintahan Biden awal bulan ini menambahkan tujuh perusahaan superkomputer China ke dalam daftar entitas yang tidak dapat dijual oleh bisnis AS tanpa izin khusus.

Itu merupakan perluasan dari tindakan keras yang dimulai di bawah Presiden Donald Trump dengan pembatasan ekspor ke perusahaan seperti Huawei Technologies Co.

Tim Biden masih meninjau kebijakan China yang diwarisi dari Trump - termasuk penerapan tarif impor tahunan lebih dari US$300 miliar, dan kesepakatan perdagangan parsial. Namun, pemerintahan Biden telah mengindikasikan bahwa strateginya akan secara luas serupa dengan pendahulunya.

"Ketegangan di sekitar hubungan AS-China adalah salah satu faktor risiko yang kami perhatikan," kata Berger. Ini adalah perhatian yang terus-menerus.

Tarif antara kedua negara dikurangi dari pertumbuhan tahun lalu dan akan terjadi lagi tahun ini, katanya, memperkirakan dampak global sekitar 0,4 persen dari PDB.

“Tetapi keadaan bisa menjadi lebih sulit jika kita membiarkan pemisahan teknologi terjadi antara AS dan China, antara negara-negara lain seperti Eropa,” katanya.

“Jadi, penting bahwa dua ekonomi besar dan sangat penting ini yang menjadi bagian besar dari arah ekonomi global menemukan cara untuk bekerja sama.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi china amerika serikat imf

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top