Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kinerja Bisnis Properti Asia : Hotel Terjungkal, Pergudangan Terbaik

Pemilik hotel yang tertekan mungkin perlu menunggu hingga 2024 untuk melihat pemulihan penuh. Sementara itu, pergudangan memiliki kinerja terbaik di antara semua subsektor properti.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 06 Maret 2021  |  14:53 WIB
Kinerja Bisnis Properti Asia : Hotel Terjungkal, Pergudangan Terbaik
Ilustrasi aktivitas di properti pergudangan. - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemilik hotel yang tertekan mungkin perlu menunggu hingga 2024 untuk melihat pemulihan penuh.

Nilai properti perhotelan diperkirakan melesat cepat setelah 2022 meskipun rebound penuh untuk semua jenis hotel masih beberapa tahun lagi, menurut perusahaan data real estat CoStar Group Inc.

“Kali ini, properti ekonomi dan kelas menengah, serta hotel dengan masa inap yang diperpanjang berhasil mengatasi penurunan lebih baik daripada hotel mewah dan layanan penuh,” kata Xiaojing Li, direktur pelaksana di CoStar Risk Analytics. “Hal yang sebaliknya terjadi selama krisis keuangan hebat (1990-an akhir], saat kinerja hotel lebih buruk.”

Perusahaan data tersebut memperkirakan nilai aset hotel yang tertekan akan menjalani pemulihan 50 persen dari kerugian baru-baru ini pada 2023, dan kembali ke tingkat penilaian sebelum pandemi pada 2024.

Ritel, di sisi lain, sudah tertekan sebelum pandemi Covid dan valuasi properti terkait dengan kredit macet turun hampir 40 persen tahun lalu, data menunjukkan.

“Faktanya, akan ada pemenang dan pecundang di semua jenis properti kali ini. Mal-mal regional, tentu saja paling bermasalah. Tapi industri dan apartemen kemungkinan akan menjadi pemenang."

CoStar, yang menerapkan tingkat pertumbuhan sektor properti rata-rata untuk penilaian selama 9 tahun ke depan, memprediksi properti industri dan gudang memberikan yang terbaik dari semua jenis properti.

Penurunan penilaian lebih dangkal tahun lalu dan sektor tersebut sudah pulih dengan cepat, setelah mendapat manfaat dari kebutuhan fasilitas gudang cold storage karena orang-orang yang berlindung di tempat memesan makanan secara online untuk dikirim.

Real estat komersial telah berjuang selama setahun terakhir karena Covid-19 menjauhkan pembeli dari mal, pelancong yang jauh dari hotel, dan pekerja yang pulang dari kantor.

Penurunan tersebut mendorong sekitar $ 146 miliar real estat komersial ke dalam risiko kebangkrutan atau default yang serius pada akhir tahun lalu, dengan rasa sakit terkonsentrasi di hotel dan ritel, menurut data yang dikumpulkan oleh Real Capital Analytics, sebuah perusahaan data real estat komersial.

Pemulihan akan tercampur secara khusus untuk sektor hotel, tergantung pada jaringan, lokasi, dan jenis hotel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti perhotelan pergudangan

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top