Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda
Muhammad Syarif Hidayatullah

Muhammad Syarif Hidayatullah

Analis Kebijakan Indonesia Services Dialogue
email Lihat artikel saya lainnya

Peluang Bangkit Sektor Jasa

Sektor jasa sangat bergantung pada mobilitas dan interaksi antara konsumen dan produsen, yang selama pandemi terbatasi dengan adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).
Bisnis.com - 23 Februari 2021  |  12:01 WIB
Seniman menghibur wisatawan di atas kapal Sea Safari Cruise 9 yang berlayar di perairan Benoa, Bali. - Antara/Fikri Yusuf
Seniman menghibur wisatawan di atas kapal Sea Safari Cruise 9 yang berlayar di perairan Benoa, Bali. - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA - Pandemi global Covid-19 berdampak besar terhadap perkembangan sektor jasa nasional. Pada 2020, pertumbuhan sektor jasa mengalami kontraksi sebesar -1,77 persen, jauh di bawah pertumbuhan 2019 yang mencapai 6,23 persen.

Sektor jasa sangat bergantung pada mobilitas dan interaksi antara konsumen dan produsen, yang selama pandemi terbatasi dengan adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Pada tahun lalu, dari 13 sektor jasa, hanya dua sektor yang mencatatkan pertumbuhan lebih tinggi daripada 2019. Tujuh sektor jasa mencatatkan pertumbuhan negatif pada 2020, di mana puncaknya terjadi pada kuartal II/2020. Contohnya, pada sektor akomodasi—makanan-minuman yang pada kuartal IV/2019 mencatat pertumbuhan 6,36 persen (yoy), sedangkan pada kuartal II/2020 mengalami kontraksi hingga -22 persen (yoy).

Indonesia memasuki masa resesi walaupun tidak seburuk perkiraan awal. Sejumlah sektor jasa memperlihatkan tren rebound. Pada kuartal II/2020, sektor jasa perdagangan, transportasi—pergudangan, akomodasi—makanan minuman, dan keuangan berturut-turut mencatatkan pertumbuhan -7,5 persen, -30,8 persen, -22,02 persen, dan 1,05 persen. Pada kuartal IV/2020, telah mengalami rebound menjadi sebesar -3,64 persen, -13,42 persen, -8,88 persen, dan 2,37 persen.

Fenomena rebound ini penting mengingat keempat sektor tersebut berkontribusi sebesar 42 persen dari total sektor jasa, sehingga kebangkitan empat sektor tersebut dapat menjadi momentum pemulihan ekonomi sektor jasa Indonesia.

Dengan kondisi pandemi yang masih menghantui, pada 2021 sektor-sektor jasa di Indonesia akan berjalan pada fase yang berbeda. Terdapat tiga fase kondisi sektor jasa. Pertama, fase terdampak di mana sektor-sektor ini masih akan merasakan dampak pandemi. Contohnya sektor jasa akomodasi—restoran, transportasi, dan real estate.

Sektor jasa akomodasi—restoran dan transportasi bergantung pada perkembangan sektor pariwisata yang selama ini menyumbangkan devisa hingga Rp280 triliun (2019). Ketika mobilitas terbatas akibat pandemi, pundi pemasukan tersebut turun drastis. Dengan turunnya kunjungan turis, pada akhirnya menurunkan tingkat hunian hotel, pengunjungan restoran, hingga pemakaian jasa transportasi.

Walaupun sudah mulai ada tren rebound, sektor jasa akomodasi—restoran dan transportasi masih akan mengalami tekanan selama mobilitas wisatawan terhambat. Adapun sektor real estate yang mengalami tren perlambatan pertumbuhan, terpengaruh oleh kondisi resesi ekonomi yang menghantui.

Ketidakpastian perekonomian membuat konsumen cenderung menahan konsumsi durable goods dan meningkatkan tabungan sebagai motif jaga-jaga. Hal ini terlihat dari perkembangan dana pihak ketiga perbankan yang tumbuh 11,6 persen (yoy) pada oktober 2020, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan 2019 sebesar 5,9 persen (yoy).

Kedua, adalah pemulihan. Sektor-sektor jasa yang memasuki tahap ini pada awalnya terdampak pandemi tetapi sudah mengalami rebound. Umumnya sektor pada fase ini tidak sepenuhnya bergantung pada interaksi dan mobilitas konsumen. Contohnya, sektor jasa keuangan, jasa perusahaan, dan jasa perdagangan. Ketiga sektor tersebut mengalami puncak kontraksi pada kuartal II/2020 dan mengalami rebound pada dua kuartal setelahnya.

Sektor jasa perdagangan mendapatkan angin segar dengan pesatnya adaptasi masyarakat pada perdagangan daring. Laporan Facebook dan Bain & Company (2020) menunjukkan barang yang dikonsumsi oleh konsumen Indonesia meningkat 40% dibandingkan dengan 2019, sedangkan jumlah online shops yang dikunjungi meningkat 30 persen. Secara keseluruhan, jumlah konsumen digital di Indonesia bertambah 35 juta dibandingkan dengan 2018.

Ketiga, ekspansi. Terdapat dua sektor jasa yang tumbuh pesat ketika masa pandemi, yaitu sektor informasi-komunikasi dan sektor jasa kesehatan. Sektor jasa informasi dan komunikasi mengalami percepatan pertumbuhan, di mana pada kuartal IV/2020 tumbuh 10,91 persen, lebih tinggi dari kuartal yang sama 2019 sebesar 9,78%.

Pada era pandemi sektor informasi dan komunikasi menjadi enablers aktivitas ekonomi, seperti perdagangan, pendidikan, hingga transaksi keuangan saat ini beralih dilakukan secara daring.

Dalam rangka pemulihan sektor jasa, terdapat dua peluang besar bagi sektor jasa nasional, yaitu digitalisasi sektor jasa dan maraknya proses servicification. Saat ini semakin banyak sektor jasa yang sudah mampu didigitalisasi.

Sejumlah produsen jasa mencoba beradaptasi, baik dengan mengubah layanan dalam bentuk digital maupun menjadikan digital platform sebagai sarana penjualan produk. Sektor jasa seperti pendidikan dan kesehatan saat ini mengubah bentuk layanan menjadi digital. Selain kursus online, layanan health-tech juga semakin berkembang.

Hal ini didukung dengan semakin tingginya permintaan jasa digital. Riset yang dilakukan Google, Temasek dan Bain & Company (2020) menunjukkan bahwa 37 persen dari digital services konsumen pada tahun lalu adalah konsumen baru, di mana 93 persen akan terus menggunakan layanan jasa digital setelah pandemi.

Di sisi lain servicification adalah ketika semakin besarnya proporsi input sektor jasa dalam sebuah proses manufaktur. Dalam proses manufaktur, proporsi input sektor jasa semakin besar. Pada proses produksi manufaktur, setidaknya terdapat sejumlah input jasa, seperti jasa legal, jasa informatika, jasa engineering, jasa real estate, jasa perpajakan dan jasa pemasaran.

Proses servicification saat ini telah dilakukan lintas batas, di mana perusahaan manufaktur di suatu negara memakai input sektor jasa dari negara lain. Berdasarkan analisis KPMG, nilai transaksi untuk Information Technology Outsourcing (ITO) dan Business Process Outsourcing (BPO) secara global mencapai US$167,9 miliar. Angka-angka tersebut menunjukkan besarnya peluang bagi sektor jasa di Indonesia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata opini jasa
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top