Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tren Permintaan Emas Bank Sental Turun 60 Persen Tahun Lalu

Dewan Emas Dunia dalam analisisnya mengatakan hal ini membawa pembelian tahunan 2020 menjadi US$272,9 triliun, hampir 60 persen lebih rendah dari rekor US$668 triliun yang ditambahkan pada 2019.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  14:26 WIB
Tumpukan emas batangan. - Bloomberg
Tumpukan emas batangan. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bank sentral membeli emas bersih senilai US$44,8 triliun pada kuartal terakhir tahun lalu, turun 68 persen secara year-on-year/yoy.

Dewan Emas Dunia dalam analisisnya mengatakan hal ini membawa pembelian tahunan 2020 menjadi US$272,9 triliun, hampir 60 persen lebih rendah dari rekor US$668 triliun yang ditambahkan pada 2019.

Meskipun 2020 menandai ke-11 kali berturut-turut pembelian bersih oleh bank sentral, jumlah itu menjadi pembelian tahunan terendah sejak 2010.

Paruh pertama tahun lalu memperlihatkan kelanjutan dari tren pembelian bersih yang sudah berlangsung lama, dengan bank sentral mengakumulasi US$234,6 triliun. Namun laju pembelian secara keseluruhan mulai melambat di awal semester kedua, bertepatan dengan peningkatan tajam dalam volume penjualan.

Hal ini mengakibatkan permintaan bank sentral triwulanan menjadi negatif pada kuartal ketiga untuk pertama kalinya sejak triwulan IV/2010.

Turki sekali lagi merupakan pembeli emas tahunan terbesar, menambahkan US$134,5 triliun untuk cadangan emas resminya pada tahun 2020. Ini membuat total cadangan emas menjadi US$547 triliun (42 persen dari total cadangan). India, pembeli reguler sejak awal 2018, menambahkan US$38 triliun emas ke cadangannya sepanjang tahun.

Meskipun pembeliannya terbatas pada kuartal I/2020, Rusia tetap menjadi pembeli terbesar ketiga pada tahun lalu, meningkatkan cadangan emas sebesar US$27,4 triliun. Uni Emirat Arab US$23,9 triliun, Qatar US$14,5 triliun, dan Kamboja US$5 triliun juga membuat penambahan cadangan emas mereka yang relatif cukup besar.

Sebanyak 7 bank sentral mengurangi cadangan emas mereka sepanjang tahun, dengan sebagian besar penjualan turun pada paruh kedua. Meskipun sudah dipahami dengan baik mengapa bank sentral ingin menambahkan emas ke cadangan mereka, ada baiknya juga berfokus pada apa yang mendorong penjualan yang lebih besar tersebut.

Meskipun menjadi pembeli terbesar setiap tahun, Turki juga merupakan penjual emas terbesar pada semester kedua, cadangan emasnya turun US$36,3 triliun setelah dua kali penjualan besar-besaran pada September dan November. Ini adalah penjualan bulanan terbesarnya sejak melanjutkan pembelian reguler pada Mei 2017.

Namun penjualan tersebut tidak menandakan perubahan strategis dalam kebijakan, melainkan mencerminkan dinamika pasar emas lokal. Tingkat permintaan emas batangan dan koin lokal yang lebih tinggi pada paruh kedua tahun ini menyebabkan peningkatan perdagangan antara bank komersial domestik dan bank sentral, menyebabkan penurunan cadangan ini.

Mekanisme ini adalah bagian dari serangkaian alat kebijakan emas yang digunakan bank sentral untuk mengelola pasar emasnya.

Pandemi Covid-19 juga menjadi pendorong penjualan beberapa bank sentral. Penjualan terkonsentrasi di antara sejumlah kecil bank sentral yang membeli emas dari produksi dalam negeri, seperti Mongolia (US$12,5 triliun) dan Uzbekistan (US$11,8 triliun).

Kinerja emas selama tahun ini meningkatkan portofolio cadangan, memberikan bank sentral kekuatan tambahan saat dibutuhkan. Dan beberapa bank melihat ini sebagai waktu yang tepat untuk memperoleh likuiditas untuk mendukung perekonomian mereka yang sedang kesulitan.

Penjualan yang terputus-putus ini menghasilkan gambaran yang lebih kompleks tentang permintaan bank sentral pada akhir 2020, setelah menciptakan gangguan kecil dalam pola pembelian yang konsisten sejak 2010.

"Namun kami memperkirakan pembelian bersih berkelanjutan dari bank sentral pada 2021, dengan pembelian diperkirakan akan terjadi. tetap pada kecepatan yang moderat meskipun di bawah level rekor yang terlihat di tahun-tahun sebelumnya," kata Dewan Emas Dunia dalam keterangannya, dilansir Kamis (4/2/2021).

Kemungkinan aliran modal masuk ke pasar negara berkembang, menghasilkan cadangan yang lebih tinggi, dan lingkungan suku bunga sangat rendah yang terus berlanjut, dapat menyebabkan bank sentral menambahkan emas untuk tujuan diversifikasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas bank sentral
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top