Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gagal Bayar Obligasi Korporasi China Capai Rp420 Triliun Tahun Lalu

Sekitar 39 perusahaan China baik domestik maupun luar negeri gagal membayar obligasi hampir US$30 miliar pada 2020, mendorong nilai total 14 persen di atas 2019.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  10:59 WIB
Pemandangan Shanghai, China dari atas. - Bloomberg/Qilai Shen
Pemandangan Shanghai, China dari atas. - Bloomberg/Qilai Shen

Bisnis.com, JAKARTA - China Merchants Securities Co. memprediksi gagal bayar oleh perusahaan China pada 2021 kemungkinan akan mencapai rekor tahun lalu karena kebijakan moneter yang lebih ketat menekan peminjam.

Sekitar 39 perusahaan China baik domestik maupun luar negeri gagal membayar obligasi hampir US$30 miliar atau sekitar Rp420 triliun pada 2020, mendorong nilai total 14 persen di atas 2019. Yuze Li, Analis Kredit di China Merchants Securities, mengatakan bank sentral akan menerapkan kebijakan moneter yang lebih hati-hati tahun ini.

"Lebih banyak perusahaan mungkin menghadapi tekanan pembiayaan kembali. Saat jatuh tempo melonjak, jumlah default akan naik sekitar 10 persen hingga 30 persen dari tahun sebelumnya," katanya, dilansir Bloomberg, Kamis (4/2/2021).

Pemulihan ekonomi China yang kuat memberi lebih banyak ruang kepada otoritas untuk fokus pada pengurangan jumlah utang dalam sistem keuangan. Itu adalah tekanan baru pada perusahaan China, dimana rata-rata default bulanan pada paruh kedua 2020 naik 47 persen menjadi 13,6 miliar yuan dari 9,2 miliar yuan di paruh pertama.

Sektor teknologi menyumbang 28 persen dari total default pada 2020, dipimpin oleh Peking University Founder Group Corp. Industri konsumen menjadi uruta berikutnya, karena default Brilliance Auto Group Holdings Co., dengan 36 miliar yuan. Sektor keuangan berada di urutan ketiga dengan 26 miliar yuan.

Di pasar obligasi dolar, sektor keuangan menyumbang sekitar 43 persen dari total default, diikuti oleh teknologi dan energi. Lima perusahaan terkait negara gagal bayar untuk pertama kalinya di pasar obligasi dalam negeri, terbesar sejak 2016.

Selama tiga tahun terakhir, provinsi Qinghai memiliki rasio default terburuk sebesar 19,5 persen, diikuti oleh provinsi Hainan, provinsi Liaoning, dan wilayah Ningxia dengan masing-masing lebih dari 7 persen.

Ukuran pembayaran pokok dan bunga peminjam yang terlewat sebagai persentase dari hutang yang belum dibayar menyoroti area dengan ekonomi yang lebih lemah dan manajemen keuangan yang lebih buruk.

Di luar negeri, bagian dari fokus investor tahun ini adalah pada obligasi yang disebut Keepwell. Beberapa investor memulai tindakan hukum di luar negeri setelah administrator restrukturisasi Grup Pendiri Universitas Peking menolak permintaan mereka pada Agustus untuk mengakui klaim atas lima obligasi keepwell yang didukung oleh yang mangkir.

Perusahaan induk dari Tsinghua Unigroup Co., pembuat chip yang didukung oleh universitas China bergengsi lainnya, Desember lalu mengatakan pada pertemuan pemegang obligasi bahwa mereka tidak percaya itu bertanggung jawab untuk menghormati pembayaran kembali catatan Keepwell Unigroup.

Ketentuan Keepwell sering kali melibatkan janji perusahaan China untuk mempertahankan anak perusahaan di luar negeri tetapi tanpa jaminan pembayaran kepada pemegang obligasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china gagal bayar
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top