Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Perluas Aturan Antimonopoli ke Perusahaan Besar

Pemerintah China terus mengisyaratkan niatnya untuk menekan peningkatan pengaruh dari raksasa teknologi swasta di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 01 Februari 2021  |  10:40 WIB
China Perluas Aturan Antimonopoli ke Perusahaan Besar
Salah satu karyawan di kantor Ant Group. Pemerintah China membatalkan penawaran umum perdana Ant Group Co dan menerbitkan aturan baru sebelum penyelidikan antimonopoli terhadap pemimpin e-commerce Alibaba Group Holding Ltd. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah China akan memperluas penegakan aturan antimonopoli di sektor-sektor yang baru berkembang termasuk layanan internet on-demand. Hal itu untuk bertujuan untuk mengendalikan kekuatan perusahaan swasta yang sedang tumbuh.

"China dengan tegas menentang monopoli dan persaingan tidak sehat serta akan meningkatkan regulasi di sektor-sektor seperti bisnis platform," demikian menurut rencana yang dikeluarkan oleh kantor umum Komite Sentral Partai Komunis dan kabinet, dilansir Bloomberg, Senin (1/2/2021).

Tercakup dalam serangkaian pedoman luas yang dimaksudkan untuk menegakkan standar tinggi di pasar dan keuangan China, agensi tersebut memilih ekonomi pertunjukan (gig economy) sebagai satu area yang membutuhkan lebih banyak pengawasan. Industri ini biasanya mencakup layanan seperti pemesanan kendaraan yang dipimpin oleh Didi Chuxing, pengiriman makanan dan bahan makanan di provinsi Meituan, atau operator bergaya Airbnb seperti Tujia.

Beijing telah mengisyaratkan niatnya untuk menekan pengaruh yang memuncak dari raksasa teknologi swasta di ekonomi terbesar kedua di dunia itu, membatalkan penawaran umum perdana Ant Group Co dan menerbitkan aturan baru sebelum penyelidikan antimonopoli terhadap pemimpin e-commerce Alibaba Group Holding Ltd.

Investor khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya bagi para pemain teknologi terbesar China, yang telah menikmati kebebasan yang tidak biasa untuk berinvestasi dan berekspansi ke sejumlah arena yang berdekatan, seperti perawatan kesehatan dan keuangan online.

Pemerintah tidak memilih perusahaan mana pun dalam rencana tindakan yang dipublikasikan pada akhir pekan. Pihak berwenang akan meningkatkan aturan untuk mengidentifikasi perusahaan platform monopoli dan mengatur pengumpulan dan penggunaan data konsumen. Pemerintah juga akan mengeluarkan pedoman untuk membantu perusahaan China memenuhi aturan antitrust di luar negeri.

Kantor berita Xinhua melaporkan, rencana aksi tersebut berfungsi sebagai peta jalan untuk integrasi pasar yang efisien dan pemerintah yang efektif, karena China telah merencanakan ekonominya untuk setengah dekade mendatang. Rencana 51 poin menargetkan area di mana regulasi paling lemah dan perkembangan pasar biasa paling dibatasi.

Pejabat China dalam beberapa bulan terakhir memusatkan perhatian pada bidang teknologi dan keuangan online yang berkembang di mana Ant Group milik Jack Ma, membuat terobosan dengan cepat, sebelum regulator membatalkan IPO senilai US$35 miliar dan memulai perombakan. Para pemain fintech kini bergegas untuk menopang modal mereka, memikirkan cara merestrukturisasi bisnis dan bersiap untuk lebih banyak turbulensi karena pengawas industri memeriksa segala sesuatu mulai dari praktik pemberian pinjaman, kemitraan perbankan, hingga privasi data.

Minggu lalu, kementerian keuangan dan regulator pasar China menerbitkan seperangkat aturan yang mulai berlaku pekan ini, memberdayakan kantor lokal untuk mengajukan pendanaan investigasi dan penegakan antitrust. Beijing sejauh ini berfokus pada risiko yang ditimbulkan khususnya oleh pinjaman konsumen, area lain di mana Ant mendominasi.

Dalam pernyataan akhir pekannya, pemerintah mengatakan akan lebih lanjut membuka pasar keuangan di berbagai bidang seperti obligasi antar bank dan yang diperdagangkan di bursa, sambil mempromosikan sistem IPO dengan toleransi nol untuk pelanggaran.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china antimonopoli
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top