Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Malaysia Kenakan BMAD Sementara atas Impor Baja Asal Indonesia & Vietnam

Bea masuk antidumping (BMAD) sementara mulai dari 7,73 persen hingga 34,82 persen akan diterapkan pada impor barang dagangan dari negara-negara yang dituduh.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  07:22 WIB
Ilustrasi: Gulungan baja yang diproduksi salah satu produsen. - Bisnis.com
Ilustrasi: Gulungan baja yang diproduksi salah satu produsen. - Bisnis.com

Bisnis.com, KUALA LUMPUR — Pemerintah Malaysia memberlakukan bea masuk antidumping (BMAD) sementara atas impor baja tahan karat canai dingin dalam bentuk gulungan, lembaran, atau bentuk lain (barang dagangan) dari Indonesia dan Vietnam.

Kementerian Perdagangan Internasional dan Perindustrian Malaysia telah menyelesaikan penentuan awal investigasi antidumping terkait dengan impor barang dagangan yang berasal atau diekspor dari negara-negara yang diduga dan menemukan ada cukup bukti untuk penyelidikan lebih lanjut.

“Oleh karena itu, pemerintah memutuskan untuk memberlakukan tindakan sementara berupa bea masuk antidumping sementara yang dijamin keamanannya setara dengan besaran margin dumping yang ditentukan dalam penetapan awal,” ujar kementerian itu seperti dikutip dari kantor berita Bernama, Senin (28/12/2020).

"Bea masuk antidumping sementara mulai dari 7,73 persen hingga 34,82 persen akan diterapkan pada impor barang dagangan dari negara-negara yang dituduh dan akan berlaku tidak lebih dari 120 hari mulai 26 Desember 2020," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Investigasi antidumping telah dimulai pada 28 Juli 2020, berdasarkan petisi yang diajukan oleh Bahru Stainless Sdn Bhd (pemohon) sebagai satu-satunya industri dalam negeri yang memproduksi produk sejenis, yang mengklaim bahwa impor barang dagangan tersebut berasal atau diekspor dari negara-negara yang dituduh sedang diimpor ke Malaysia dengan harga yang lebih rendah dari harga jual di pasar domestik mereka dan menyebabkan kerugian material bagi industri dalam negeri di Malaysia.

Kementerian Perdagangan Internasional dan Perindustrian Malaysia mengatakan bahwa keputusan akhir akan dibuat selambat-lambatnya 23 April 2021.

Pihak yang berkepentingan, seperti importir, produsen asing atau/dan eksportir dan asosiasi yang terkait dengan penyelidikan dapat memiliki akses ke versi nonrahasia dari laporan penentuan awal dengan mengajukan permintaan tertulis ke Kementerian Perdagangan Internasional dan Perindustrian Malaysia.

Permintaan harus dikirim ke: Direktur, Bagian Praktik Perdagangan, Kementerian Perdagangan Internasional dan Perindustrian, Level 9, Menara MITI, No. 7, Jalan Sultan Haji Ahmad Shah, 50480 Kuala Lumpur, Malaysia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri baja bea masuk antidumping
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top