Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cukai Rokok 2021 Naik, Dana Bagi Hasil Bakal Dialokasi ke 3 Aspek Ini

Sebesar 50 persen porsi dana bagi hasil cukai hasil tembakau untuk tujuan peningkatan kesejahteraan sosial petani dan buruh. Porsi kedua sebesar 25 persen untuk aspek kesehatan dan sisanya untuk penegakan hukum.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 10 Desember 2020  |  14:25 WIB
Petani menjemur tembakau rajang di rumahnya di Desa Tlogorejo, Karangawen, Demak, Jawa Tengah, Selasa (22/8). - ANTARA/Aji Styawan
Petani menjemur tembakau rajang di rumahnya di Desa Tlogorejo, Karangawen, Demak, Jawa Tengah, Selasa (22/8). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah resmi menaikkan cukai rokok 2021 dengan rata-rata 12,5 persen. Sesuai dengan anggaran pendapatan dan belanja negara, sumbangan penerimaan negara dalam bentuk cukai untuk tahun depan sebesar Rp173,78 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa untuk meredam dan memberi dukungan atas kenaikan cukai kepada yang terdampak, pemerintah menggunakan alokasi dana bagi hasil cukai dengan tujuan menyeimbangkan tiga aspek.

“Sebesar 50 persen porsi DBHCHT [dana bagi hasil cukai hasil tembakau] untuk tujuan peningkatan kesejahteraan sosial petani dan buruh,” katanya melalui konferensi virtual,” Kamis (10/12/2020).

Sri Mulyani menjelaskan bahwa mereka yang terdampak langsung negatif akan diberikan bantuan sosial. Dengan begitu, kesejahteraan petani dan buruh rokok tetap terjaga.

DBHCHT juga dapat diberikan untuk peningkatan bahan baku bagi petani untuk perbaikan kualitas tembakau atau melakukan diversifikasi tanaman.

Kemudian, porsi kedua sebesar 25 persen untuk aspek kesehatan. Pemerintah akan memberi bantuan jaminan kepada masyarakat yang tidak mampu. Mulai dari kegiatan pencegahan konsumsi rokok hingga mengurangi stunting.

“Sedangkan 25 persen sisanya dari DBHCHT 2021 adalah untuk penegakan hukum. Dengan beredarnya rokok ilegal karena cukai naik, maka diperlukan langkah yang lebih meningkat dan lebih rapi dalam penegakan hukum untuk mencegah dan menindak produksi rokok ilegal,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani dana bagi hasil cukai hasil tembakau
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top