Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ahok Buka Pintu untuk Kerja Sama Pembangunan Kilang

PT Pertamina berencana mengembangkan kilang yang terintegrasi dengan petrokimia.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  17:31 WIB
Saat ini, produksi minyak Sukowati Field secara year to date berkisar di angka 8.500 barel minyak per hari dan gas sebesar 12 Juta kaki kubik per hari.  - Pertamina\r\n\r\n
Saat ini, produksi minyak Sukowati Field secara year to date berkisar di angka 8.500 barel minyak per hari dan gas sebesar 12 Juta kaki kubik per hari. - Pertamina\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Komisaris PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama membuka pintu yang selebar-lebarnya kepada para investor untuk bergabung dalam proyek pembangunan kilang.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan pembangunan stand alone refinery dinilai tidak akan memberikan nilai yang ekonomis pada saat ini. Untuk itu, Pertamina berencana mengembangkan kilang yang terintegrasi dengan petrokimia.

Pria yang akrab di sapa Ahok itu menyebut permintaan bahan bakar minyak (BBM) dan produk petrokimia di dalam negeri sangat besar. Hal itu akan menjadi kesempatan besar untuk perusahaan migas internasional dan perusahaan migas nasional untuk berinvestasi pada bisnis kilang.

"Kemungkinan kerja sama yang terbuka yakni menjadi investor kompleks kilang petrokimia di Indonesia dengan Pertamina. Apabila memang ada investor yang mau masuk ke kilang kita siap menjadi minoritas dan investor dapat bawa crude oil-nya ke Indonesia," ujar Ahok dalam diskusi di acara 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas, Rabu (02/12/2020).

Ahok menjelaskan minyak mentah yang dibawa ke Indonesia itu akan dilakukan melalui skema BOT (built-operate-transfer) atau dapat dilakukan dengan skema supplier held stock (SHS).

Nantinya, Pertamina bakal menyerap produk yang telah diolah di dalam negeri itu sesuai dengan harga pasar yang wajar sehingga dapat mengurangi defisit neraca transaksi berjalan Indonesia.

"Anda bisa jadi supplier held stock dan Pertamina jamin beli dengan harga pasar," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina ahok kilang minyak
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top