Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Indonesia Resesi di Kuartal III, Ekonom Ingatkan Waspada Kuartal IV

Kontraksi yang masih dalam pada kuartal III/2020, ekonomi pada kuartal IV/2020 sulit keluar dari zona negatif.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 02 November 2020  |  18:44 WIB
Ekonomi Indonesia Resesi di Kuartal III, Ekonom Ingatkan Waspada Kuartal IV
Pemandangan gedung bertingkat di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal ketiga akan terkontraksi pada level 3 persen, setelah terkontraksi 5,32 persen pada kuartal kedua tahun ini.

Presiden Jokowi mengklaim pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga tersebut dalam tren positif, karena lebih baik dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya.

“Dan ini memang kalau dibanding negara lain jauh lebih baik, tapi ini patut kita berikan tekanan untuk kuartal keempat,” katanya.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet mengatakan jika dilihat dari beberapa indikator, memang di kuartal III/2020 terjadi perbaikan ekonomi, namun masih pada level yang sangat terbatas.

"Sebagai ilustrasi pertumbuhan indeks penjualan riil yang pada bulan Agustus sudah lebih baik dibandingkan pertumbuhan pada bulan Juli, namun sayangnya pertumbuhan ini masih berada di level negatif," katanya kepada Bisnis, Senin (2/11/2020).

Data lainnya, misalnya indeks kepercayaan konsumen juga masih berada di level pesimis. Artinya konsumsi rumah tangga belum pulih secara optimal.

Menurut Yusuf, perbaikan ekonomi yang masih sangat minim pada kuartal III, khususnya konsumsi rumah tangga dipengaruhi oleh kasus Covid-19 yang masih relatif tinggi di Indonesia. Hal ini memengaruhi psikologi konsumen, terutama kelas.

Oleh karena itu, Yusuf mengatakan dengan kontraksi yang masih dalam pada kuartal III/2020, ekonomi pada kuartal IV/2020 sulit keluar dari zona negatif.

"Meskipun membaik dibandingkan dengan kuartal III tetapi kami proyeksikan masih akan berada di level negatif di kisaran,-1 sampai -2 persen," jelasnya.

Untuk itu, kata Yusuf, pemerintah perlu memberi perhatian pada konsumsi rumah tangga dalam sisa 2 bulan tahun ini, agar ekonomi tidak terkontraksi semakin dalam pada kuartal IV. Berbagai bantuan pemerintah yang berkaitan dengan konsumsi pemerintah harus bisa dieksekusi dengan baik.

"Dalam kartu prakerja misalnya, meskipun pemerintah menyalurkan bantuan ini, masih peserta yang kemudian gagal mencairkan bantuannya karena ketidaktahuan informasi. Hal yang sama juga ditemui dalam pemberian subsidi gaji, ada pekerja yang gagal mendapatkan bantuan ini karena beragam masalah," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Resesi pertumbuhan ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top