Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bisnis Trucking Kalang Kabut, Digitalisasi Bisa Jadi Harapan

Kinerja bisnis angkutan barang melalui darat anjlok saat pandemi Covid-19 dan berharap digitalisasi melalui ekosistem logistik nasional (ekolognas) bisa menjanjikan pemulihan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  19:00 WIB
Ilustrasi truk.  - Daimler
Ilustrasi truk. - Daimler

Bisnis.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 meluluhlantakan kinerja bisnis angkutan barang melalui darat, para pelaku trucking menyebut penurunan omzet hingga 90 persen. Digitalisasi melalui ekosistem logistik nasional (ekolognas) diharapkan menjadi solusi utilisasi truk.

Ketua DPP Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Gemilang Tarigan menuturkan dari 1.900 perusahaan anggota Aptrindo terdapat 43.351 unit truk yang beroperasi setiap harinya. Dari jumlah tersebut hanya 17.340 unit yang beroperasi selama pandemi Covid-19 atau hanya 40 persen dari total.

"Pada 2019 bisnis trucking masih tumbuh positif, pada 2020 5 bulan pandemi, bisnis truk merugi omset sampai 60 persen dengan utulisasi hanya sekitar 40 persen. Industri manufaktur sebagai konsumen utama jasa logistik mengalami penurunan utilisasi industri hingga 50 persen, ini berdampak terhadap logistik," jelasnya, Selasa (20/10/2020).

Lebih lanjut, dia menilai truk yang banyak menganggur berdampak terhadap berbagai sektor termasuk pengemudi yang turut menganggur. Gemilang melihat, solusi kondisi ini yakni ada pada digitalisasi.

Digitalisasi yang membuat pemanfaatan truk menjadi lebih optimal, sehingga para pelaku usaha truk terus melakukan perbaikan sistem internalnya agar dapat terhubung dengan pelantar ekolognas yang disediakan pemerintah.

"Ke depan, kami melihat bahwa utilisasi seandainya normal tahun depan pada 2021, perlu digitalisasi armada truk. Dalam NLE e-trucking belum terhubung sistem," katanya.

Dengan demikian, guna menghindari pemanfaatan truk yang kurang optimal, dia mengungkapkan ekolognas dan digitalisasi sistem trucking menjadi solusinya.

"Targetnya pada 2020 30 persen terintegrasi dengan platform transportasi, pada 2021 sebanyak 70 persen trucking terhubung, 2022 sudah 100 persen. Ini roadmap digitalisasi di bidang angkutan darat ini," ujarnya.

Dia sangat berharap sistem digitalisasi bisa menaikan produktivitas truk yang saat ini hanya mencapai 50 persen yang tentunya sangat banyak hambatan dalam pelaksanaannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik Aptrindo
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top