Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejumlah Lembaga Internasional Proyeksi Ekonomi RI Terkontraksi Lebih Dalam

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa Dana Moneter Internasional (IMF) mengubah proyeksi pertumbuhan Indonesia dari sebelumnya diperkirakan minus 0,3 persen menjadi minus 1,5 persen. 
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 19 Oktober 2020  |  18:16 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan sambutan saat peluncuran progam penjaminan pemerintah kepada padat karya dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi nasional di Jakarta, Rabu (29/7 - 2020). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Beberapa institusi internasional merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020. Sebagian besar lembaga tersebut memperkirakan RI akan mengalami kontraksi yang lebih dalam karena ekskalasi kasus Covid-19.
 
Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa Dana Moneter Internasional (IMF) mengubah proyeksi pertumbuhan Indonesia dari sebelumnya diperkirakan minus 0,3 persen menjadi minus 1,5 persen. 

Senada, Bank Dunia mengubah perkiraan laju pertumbuhan ekonomi di kisaran -2 persen sampai -1,6 persen dari sebelumnya di angka 0 persen.

Adapun, angka proyeksi dari Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekononmi (OECD) lebih dalam dari sebelumnya -3,9 persen sampai -2,8 persen, pertumbuhan Indonesia diperkirakan -3,3 persen.

Kemudian, Kementerian Keuangan pun merevisi angka pertumbuhan ekonomi menjadi -1,7 persen sampai 0,6 persen dari sebelumnya -1,1 persen sampai 0,2 persen.
 
“Revisi penurunan prospek pertumbuhan Indonesia pada tahun 2020 sebagian disebabkan oleh kasus Covid-19 yang masih eskalatif,” kata Sri melalui konferensi virtual, Senin (19/10/2020).
 
Sri menjelaskan bahwa konsumsi pemerintah menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi tetap terjaga. Konsumsi rumah tangga, investasi, ekspor, dan impor mengalami kontraksi.
 
“Konsumsi pemerintah menjadi kontributor untuk mengangkat ekonomi Indonesia menuju 0 persen bahkan di zona positif. Kita harap faktor lain juga bisa mulai bergerak lagi ke zona positif,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani Resesi
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top