Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemberantasan Truk ODOL, Sudah Sampai Mana?

Kemenhub mengklaim pemberantasan truk ODOL secara masih terus berjalan dalam masa pandemi Covid-19.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  16:39 WIB
Truk sarat muatan atau over dimension over load (ODOL) melintas di jalan Tol Jagorawi, Jakarta, Selasa (14/4/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Truk sarat muatan atau over dimension over load (ODOL) melintas di jalan Tol Jagorawi, Jakarta, Selasa (14/4/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengklaim pemberantasan truk over dimension over load (ODOL) masih berlanjut kendati truk obesitas masih berkeliaran di jalan tol.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengatakan tidak ada penundaan pemberantasan ODOL atau implementasi program zero ODOL, walaupun pandemi Covid-19 melanda Indonesia.

"Tidak ada penundaan pelaksanaan Zero ODOL hanya saja kami tengah banyak tugas, tetapi hal ini sudah ada rapat lagi dengan asosiasi. Kami masih jalan terus," paparnya kepada Bisnis.com, Rabu (26/8/2020).

Sebenarnya, pemerintah menetapkan pemberlakukan bebas truk obesitas atau zero over dimension overload (ODOL) akan dimulai pada 1 Januari 2023 secara keseluruhan dan penerapan parsial sejak Maret 2020.

Keputusan tersebut bisa dibilang terus diundur waktunya dari semula 2019, diundur menjadi 2021 karena sektor industri belum siap, sempat diumumkan diberlakukan pada 2022, hingga akhirnya ditetapkan menjadi 2023.

Secara aturan penundaan ini hanya berlaku bagi sejumlah industri yang dikecualikan. Sementara truk yang membawa bahan selain industri yang dikecualikan tetap ditilang.

Berdasarkan kesepakatan sebenarnya ada 26 lokasi prioritas yang akan dilakukan pengawasan untuk penanganan ODOL dengan menempatkan petugas dan alat timbang pada 13 lokasi.

Dia memaparkan antara lain Tanjung Priok (Plumpang), Koja (Arah JORR),Semper, Cakung, Rorotan, Cibitung, Cikarang Barat, Karawang Barat, Karawang Timur, Cikopo / Cikampek, Padalarang, Cileunyi dan Kebun Bawang (Arah Bandara).

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi beralasan Indonesia saat ini tengah menghadapi masalah resesi, sehingga pengentasan ODOL yang mungkin menambah biaya logistik ditunda.

"Kami mencari solusi, oleh karenanya memberikan toleransi sampai 2023. Kami tahu Indonesia sedang menghadapi masalah resesi dengan adanya [virus] Corona dan sebagainya," jelasnya, Senin (24/2/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Truk ODOL
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top