Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konstruksi Tol Medan-Binjai Seksi 1 Bisa Rampung Tahun Ini

Proyek pengerjaan konstruksi tol Medan-Binjai seksi 1 akan rampung pada semester II tahun ini, karena tidak ada kendala khusus yang dihadapi.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 09 Agustus 2020  |  17:28 WIB
Foto udara Interchange Helvetia di ruas tol Medan-Binjai yang merupakan bagian dari Tol Trans Sumatra di Medan, Sumatra Utara, Rabu (6/3/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Foto udara Interchange Helvetia di ruas tol Medan-Binjai yang merupakan bagian dari Tol Trans Sumatra di Medan, Sumatra Utara, Rabu (6/3/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Hutama Karya (Persero) menargetkan proyek tol Medan-Binjai seksi 1 bakal tuntas pengerjaan konstruksinya pada semester II tahun ini.

Senior Executive Vice President Hutama Karya Muhammad Fauzan menjelaskan perseroan terus berupaya menuntaskan ruas tol prioritas pada tahun ini.

"Kami terus melanjutkan pembangunan ruas tol prioritas, diantaranya tol Medan-Binjai seksi 1 yang menghubungkan Tanjung Mulia-Helvetia, targetnya akan selesai semester II tahun ini," ujarnya kepada Bisnis.com, Minggu (9/8/2020).

Fauzan menyebut perusahaan selalu memastikan protokol adaptasi kebiasaan baru terus diterapkan di sejumlah proyek pembangunan, sehingga proyek dapat tetap berjalan dan selesai tepat waktu serta mutu.

Menurutnya hingga saat ini tidak ada kendala khusus yang dihadapi oleh Hutama Karya. Sejauh ini, situasi di lapangan hanya menyisakan pekerjaan minor dan membutuhkan waktu perawatan sebelum nantinya akan dioperasionalkan.

Sebelumnya Badan Pengatur Jalan Tol Kementerian PUPR menyatakan jalan tol Medan-Binjai akan beroperasi secara penuh menyusul penyelesaian tahap akhir di seksi 1 pada pertengahan 2020.

Pembangunan jalan tol sepanjang 17 kilometer ini menelan biaya investasi sebanyak Rp2,5 triliun.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Kementerian PUPR Danang Parikesit mengatakan bahwa PT Hutama Karya (Persero) selaku pemegang konsesi jalan tol Medan—Binjai tengah menyelesaikan pembangunan di seksi 1 yang menghubungkan Tanjung Mulia-Helvetia.

Saat ini, progres di seksi sepanjang 6,27 kilometer itu telah mencapai 94,15 persen dan diharapkan rampung pada pertengahan 2020.

Seksi 1 menjadi bagian terakhir yang diselesaikan dalam pembangunan jalan tol Medan-Binjai. Progres di seksi 1 lebih lambat karena terkendala pembebasan lahan.

Dalam catatan Bisnis.com, pembebasan lahan di Tanjung Mulia dikarenakan terganjal dokumen tanah yang belum, sengketa keluarga, dan data kependudukan warga.

Sementara itu, seksi 2 (Helvetia-Semayang) sepanjang 6,18 kilometer dan seksi 3 (Semayang-Binjai) sejauh 4,28 kilometer telah beroperasi sejak 2017.

Segmen SS (simpang susun) Helvetian-Jalan Veteran (2,80 kilometer) yang menjadi bagian dari seksi 1 juga telah beroperasi pada April 2019.

Danang mengatakan bahwa jalan tol Medan-Binjai akan mendukung konektivitas di Sumatra Utara dan berkontribusi dalam mempercepat arus barang di provinsi tersebut.

“Bukan hanya itu, ruas tol ini juga akan memiliki nilai penting yang dapat membangkitkan tulang pungggung perekonomian di wilayah Indonesia bagian barat khususnya di Pulau Sumatra,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol hutama karya
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top