Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Persoalan Harga Rendah, Ini Strategi Dongkrak Nilai Jual Lada

Petani lada di sejumlah sentra budidaya, termasuk di Kabupaten Belitung menghadapi nilai jual komoditasnya yang terus melemah, seiring dengan tren harga di pasar internasional.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Agustus 2020  |  16:50 WIB
Lada.  - ANTARA
Lada. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Petani lada di sejumlah sentra budidaya, termasuk di Kabupaten Belitung menghadapi nilai jual komoditasnya yang terus melemah, seiring dengan tren harga di pasar internasional.

Untuk mengatasi hal itu, Kementerian Pertanian (Kementan) mendorong petani di Kabupaten Belitung menjual lada dalam bentuk kemasan sehingga harga jualnya dapat lebih tinggi.

"Kita harus menyiapkan strategi kalau biasanya selama ini dijual dalam bentuk biji atau curah maka coba kita kemas karena harga jual bisa lebih tinggi," kata Direktur Tanaman Semusim dan Rempah Ditjen Perkebunan Kementan Hendratmojo Bagus Hudoro ketika meninjau kebun lada di Belitung, Sabtu (8/8/2020).

Menurut dia, masalah yang dihadapi petani lada sekarang ini adalah persoalan harga yang cenderung terus menurun dan mesti dipahami juga bahwa harga lada saat ini memang mengacu kepada harga internasional.

"Ketika itu produk ekspor, maka harga akan mengacu kepada harga internasional, sehingga jika harga internasional turun kita juga tidak mempertahankan harganya agar tinggi," ujarnya.

Ia menambahkan dengan menjual lada dalam bentuk kemasan kemudian diberikan merek, maka dipastikan nilai jualnya akan lebih tinggi dan menguntungkan petani.

Dikatakan dia, jika saat ini lada yang dijual dalam bentuk curah atau biji Rp47.000 per kilogram maka dengan dijual dalam bentuk kemasan dan telah melewati proses penyortiran diperkirakan bisa mencapai Rp70.000 per kilogram.

"Apalagi Belitung terkenal dengan pusat wisata nasional dan internasional, pasti orang yang berkunjung ingin ada oleh-oleh. Biasanya mereka mencari itu apalagi Bangka Belitung terkenal dengan Muntok White Pepper (lada putih Muntok)," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lada Ekspor Lada

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top