Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Sederet Pekerjaan Rumah Pemerintah untuk Pacu Investasi Asing

Peluang aliran investasi asing masuk ke Indonesia cukup besar dan potensi ini didukung oleh faktor bonus demografi yang didominasi oleh usia produktif.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 04 Agustus 2020  |  18:28 WIB
Perkembangan Investasi dan Serapan Tenaga Kerja
Perkembangan Investasi dan Serapan Tenaga Kerja

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia dinilai memiliki peluang yang besar untuk menarik investasi asing di tataran regional. Namun, masih ada sejumlah pekerjaan rumah yang harus dilakukan pemerintah untuk mendorong investasi asing tersebut.

Senior Ekonom Indef Fadhil Hasan investasi menjadi bagian penting bagi ekonomi Indonesia sejalan dengan prediksi Indonesia yang akan menjadi big income country pada 2025.

Menurutnya, peluang aliran investasi asing masuk ke Indonesia cukup besar dan potensi ini didukung oleh faktor bonus demografi yang didominasi oleh usia produktif. Namun, bonus demografi tersebut menurutnya harus dibarengi dengan kualitas SDM yang baik agar tidak menjadi beban bagi ekonomi Indonesia ke depan.

Selain itu, Fadhil mengatakan Indonesia juga memiliki peluang dari relokasi investasi yang keluar dari China. Meski demikian, peluang ini masih relatif kecil dibandingkan dengan negara-negara lainnya.

"Data menunjukkan perusahaan dari China akan banyak ke Jepang, Korea Selatan, Taiwan, dan terbanyak ke Vietnam. Sementara yang relokasi ke Indonesia hanya 2 perusahaan," katanya, Selasa (4/8/2020).

Oleh karenanya, imbul Fadhil, hal ini masih menjadi pekerjaan rumah pemerintah dalam menarik investasi asing masuk ke Indonesia.

Dia memaparkan, masih banyak hal yang menjadi kekhawatiran investor asing, di antaranya isu korupsi. Isu tersebut menarik perhatian yang paling besar bagi para investor, yang diikuti oleh birokrasi yang dinilai tidak efisien dan sulitnya akses ke pembiayaan.

Iklim investasi di Indonesia yang tidak efisien tercermin dari rasio tambahan modal terhadap output (incremental capital output ratio/ICOR) yang mencapai 6,57 poin pada 2019.

Di samping itu, Indonesia berada pada posisi ketiga sebagai negara yang hambatan investasinya besar. Menurutnya, hal ini juga harus diselesaikan pemerintah agar Indonesia tertarik bagi investor asing.

Lebih lanjut, pekerja Indonesia yang sebagian besar tidak memiliki keahlian dinilai masih menjadi masalah. Sebanyak 58 persen pekerja di Indonesia menempuh pendidikan hanya sampai tingkat SMP.

"Kita harus menyelesaikan isu korupsi, ini adalah prioritas paling atas yang harus dilakukan, kemudian meningkatkan skill pekerja, dan meningkatkan iklim investasi yang lebih baik," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi investasi asing
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top