Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Resesi Global Bikin Pelindo II Tunda Ekspansi Pelabuhan Asing

Pelindo II atau IPC menunda rencana akuisisi pelabuhan asing karena adanya risiko resesi global dan akan melakukan kajian ulang.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  13:43 WIB
Sebuah truk menunggu muatan peti kemas di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin (17/2/2020). -  ANTARA / M Risyal Hidayat
Sebuah truk menunggu muatan peti kemas di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Senin (17/2/2020). - ANTARA / M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Risiko resesi global akibat pandemi virus Covid-19 membuat PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC menunda rencana ekspansi akuisisi pelabuhan di luar negeri.

Direktur Utama IPC Arif Suhartono mengatakan Covid-19 memberi pelajaran bagi perusahaannya dan melakukan revisi strategi bisnis terutama dari sisi ekspansi.

"Ada beberapa pelabuhan yang dibidik seperti Vietnam dan Bangladesh, kelihatannya mereka juga terhantam cukup berat, pasti ini akan kami review ulang," jelasnya dalam diskusi virtual, Jumat (24/7/2020).

Dia menyebut fokus bisnis pelabuhan di Indonesia, nilainya tidak besar, pendapatan IPC terangnya tidak lebih dari Rp13 triliun, jika dibandingkan dengan PT Pertamina pendapatan bisa mencapai ratusan triliun rupiah.

Nilai pendapatannya lebih kecil, tetapi nilai barangnya lebih besar satu kapal isinya isinya satu kapal 150 miliar, sedangkan yang diambil IPC bisa hanya Rp2 miliar-Rp3 miliar.

Dengan demikian, fokusnya kini lebih ke pengembangan domestik guna meningkatkan gairah perekonomian nasional. Pihaknya pun mesti melakukan penyesuaian terkait situasi yang ada.

"Kami coba memaksimalkan sisi domestik pelabuhan-pelabuhan lain, kolaborasi membangun di wilayah timur di nasional manfaatnya," terangnya.

Dia menegaskan bisnis pergudangan pun potensial secara global karena banyak aktivitas produksi tetapi permintaan sedikit sehingga membutuhkan tempat penyimpanan.

"Ada kontainer impor, barangnya sudah dikeluarkan, kontainer dikembalikan ke shipping line, barang ditaruh di gudang ada sedikit model bisnis berubah, tidak langsung pabrik jadinya simpan di warehouse," paparnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan resesi pelindo ii
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top