Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ojol Pakai Sekat Plastik, Pengamat: Belum Bisa Cegah Covid-19

Kendaraan ojol yang akan dilengkapi dengan sekat plastik antara pengemudi dan penumpang dinilai belum tentu bisa untuk mencegah penularan Covid-19.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 04 Juni 2020  |  16:32 WIB
Pengemudi ojek online melintas di kawasan Mayestik, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengemudi ojek online melintas di kawasan Mayestik, Jakarta, Rabu (18/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pengemudi ojek online (ojol) dan aplikatornya menawarkan transportasi dengan protokol kesehatan tambahan berupa sekat plastik antara pengemudi dan penumpang. Namun, sekat tersebut dinilai tak cukup menghindari penularan virus Covid-19.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat Djoko Setijowarno mengatakan ada usulan memberikan sekat antara pengemudi dan penumpang pada ojol.

"Namun, sebetulnya pada saat kenormalan baru, physicall distancing atau jaga jarak tetap harus ditegakkan. Jika kemudian ojek daring boleh beroperasi, bagi yang biasa memakai ojek daring, meski membawa helm sendiri tetaplah berisiko terkena penularan Covid-19," jelasnya, Kamis (4/6/2020).

Menurutnya, sekat yang dirancang perlu fatwa dari ahli kesehatan dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. Sekat tersebut harus disiapkan spesifikasi teknis dan kajiannya, sehingga harus ada standar minimal yang terpenuhi seperti Standar Nasional Indonesia (SNI).

Djoko menegaskan perlu diukur pula, apakah membahayakan atau tidak, karena adanya wind resistance (menghalangi arus angin) dari alat tersebut. Dia menegaskan perlu dilakukan uji coba terlebih dahulu.

"Terlebih digunakan untuk mengangkut penumpang harus benar-benar memperhatikan faktor keselamatan dan keamanan penumpang dan driver," katanya.

Sebelumnya,  Grab Indonesia memulai protokol new normal dalam menyambut kenormalan baru pasca pandemi virus Covid-19. Sejumlah langkah disiapkan termasuk melengkapi kendaraan ojol dengan partisi plastik antara penumpang dan mitra pengemudinya.

Regional Head of Operations Grab Russell Cohen mengatakan pemerintah di wilayah Asia Tenggara mulai melonggarkan aksi pembatasan sosial secara bertahap dan memulai kembali aktivitas perekonomian pasca pandemi Covid-19. Akan tetapi, masih ada kekhawatiran akan penyebaran virus gelombang kedua.

“Keamanan selalu menjadi fokus utama Grab dan melalui program seperti GrabProtect, kami telah meningkatkan standar kebersihan di industri ride-hailing. Bersama dengan mitra pengemudi, kami akan mendorong perilaku bersih yang lebih baik sebelum perjalanan dimulai,” katanya, Kamis (4/6/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Ojek Online
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top