Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Disentil Anggota DPR Soal Karet, Menteri Basuki Minta Maaf

Basuki menjelaskan bahwa pembelian 12.500 ton karet petani sebagai bahan campuran aspal karet dilakukan di sembilan  provinsi produsen utama
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 11 Mei 2020  |  20:51 WIB
Buruh tani memanen getah karet di Desa Tunas Baru, Sekernan, Muarojambi, Jambi, Kamis (30/4 - 2020). Buruh tersebut mendapatkan upah 50 persen dari hasil penjualan getah yang dipanen. ANTARA
Buruh tani memanen getah karet di Desa Tunas Baru, Sekernan, Muarojambi, Jambi, Kamis (30/4 - 2020). Buruh tersebut mendapatkan upah 50 persen dari hasil penjualan getah yang dipanen. ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono menyampaikan permintaan maaf kepada anggota DPR yang memprotes karena karet produksi petani di Provinsi Riau tidak dibeli dalam program refocussing mitigasi dampak Covid-19 di Kementerian PUPR.

Dalam pemaparannya pada rapat kerja bersama Komisi V DPR pada Senin (11/5/2020), Basuki menjelaskan bahwa pembelian 12.500 ton karet petani sebagai bahan campuran aspal karet dilakukan di sembilan  provinsi produsen utama karet yaitu Sumut, Sumbar, Jambi, Sumsel, Lampung, Kalbar, Kalsel, Kalteng, dan Kaltim.

Anggota Komisi V DPR dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera Syahrul Aidi Maazat mengatakan bahwa dalam rapat terdahulu dirinya pernah mengungkapkan agar pembangunan infrastruktur menggunakan bahan baku yang ada di masyarakat di antaranya karet.

"Namun, saya sedih sekali Pak Menteri bahwasanya ternyata di dalam catatan Pak Menteri, Riau tidak dimasukkan daerah yang akan dibeli karetnya. Padahal, Riau itu adalah nomor empat penghasil karet di Indonesia dan rapat kita yang kemarin sudah saya ingatkan Pak Menteri bersama dengan ketua [Ketua Komisi V DPR], lucu sekali kalau Riau tidak dimasukkan, sementara Sumbar saja masuk," tuturnya.

Ketika menanggapi hal tersebut, Menteri Basuki menyatakan permohonan maafnya. "Untuk karet, kami mohon maaf sebelumnya untuk Riau, kalau di daftar ada sembilan provinsi dengan tambahan Riau jadi 10 provinsi. Jadi, nanti ada perubahan sedikit, mungkin akan kita ubah untuk alokasi di Riau. Sekali lagi mohon maaf, mohon maaf betul, ini Ramadan, mudah-mudahan maafnya bisa dikabulkan," jelasnya.

Adapun penyampaian permohonan maaf dari Menteri Basuki tersebut juga langsung direspons anggota DPR bersangkutan. "Dimaafkan Pak Menteri," kata Syahrul.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karet alam basuki hadimuljono
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top