Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Strategi Pelni untuk Bertahan di Tengah Wabah Corona

Direktur Utama Pelni Insan Purwarisya L. Tobing memaparkan sejumlah langkah telah dikalkulasikan tanpa mengurangi kesejahteraan bagi pekerja.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 29 April 2020  |  20:25 WIB
KM Kelud. Pelni
KM Kelud. Pelni

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pelayaran Nasional Indonesia (Persero) melakukan sejumlah langkah strategis untuk mampu bertahan selama enam bulan ke depan.

Direktur Utama Pelni Insan Purwarisya L. Tobing memaparkan sejumlah langkah telah dikalkulasikan tanpa mengurangi kesejahteraan bagi pekerja. Diantaranya dengan mengurangi biaya-biaya yang tidak berhubungan langsung dengan operasional kapal.

"Kami juga memprioritaskan capex anggaran yang ada untuk mempertahankan kelayakan dan keselamatan kapal dan juga optimaliasi cash flow memang kalau dihitung hanya akan bisa bertahan sekitar 6 bulan ke depan, itu dengan tidak mengurangi kesejahteraan bagi pekerja," ujarnya, Rabu (29/4/2020).

Selain itu, sejumlah kebijakan strategis lainnya yang telah ditempuh dalam menghadapi pandemi ini diantaranya dengan mencoba mendapatkan kredit dari perbankan untuk modal kerja. Sejauh ini, dia mengungkapkan sejumlah perbankan sudah menyatakan kesediaannya untuk membantu apabila diperlukan.

Menurutnya, armada kapal tetap disiagakan agar sewaktu-waktu siap digunakan. Perbaikan armada perintis yang masih bisa secara mandiri dilakukan akan dikerjakan untuk menekan biaya yang dikeluarkan.

Tak hanya itu, optimalisasi muatan logistik juga bisa menjadi salah satu alternatif karena sampai triwulan pertama 2020 kinerja kapal barang targetnya sudah mencapai 80 persen dari yang direncanakan.

"Bulan april ini kami melihat angkanya (kapal barang) juga masih tetap tinggi. Mudah-mudahan ini membantu kami," ujarnya.

Dia membandingkan dengan padatahun lalu, muatan balik kapal barang hanya sekitar 10 dari kapasitas kapal tetapi pada tahun ini sudah mendekati 40 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelni Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top