Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengguna Bus Setuju Layanan AKAP Setop Sementara

Masyarakat dan komunitas pengguna bus untuk menghindari bepergian keluar rumah apabila tidak dalam keadaan penting dan mendesak selama masa pandemi ini.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 01 April 2020  |  07:42 WIB
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. Bisnis - Nurul Hidayat
Bus Antar Kota Antar Provinsi menunggu penumpang di Terminal Kampung Rambutan. Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Pengguna jasa angkutan darat terutama bus antarkota antarprovinsi (AKAP) sebenarnya mendukung langkah penghentian sementara operasional bus AKAP di wilayah Jabodetabek. Harapannya agar virus corona (Covid-19) ini segera berlalu dan moda bus dapat kembali normal.

Ketua Umum BisMania Community Zaenal Arifin mengatakan sebagai penguna jasa sebenarnya mendukung langkah Dinas Perhubungan DKI Jakarta yang menutup sementara aktivitas bus AKAP, sebelum pada akhirnya dicabut.

"Lalu terkait harapan terhadap layanan bis selama wabah pendemi Covid-19 ini, kami berharap para operator angkutan selalu mengontrol armada dan awak angkutannya. Semprot disinfektan armada terutama pada bagian-bagian yang sering di sentuh tangan," jelasnya kepada Bisnis.com, Selasa (31/3/2020).

Selain itu, dia juga mengimbau seluruh masyarakat dan komunitas pengguna bus untuk menghindari bepergian keluar rumah apabila tidak dalam keadaan penting dan mendesak selama masa pandemi ini.

Dia juga meminta agar masyarakat menunda mudik atau meninggalkan wilayah, karena hal tersebut dapat menyebarkan virus Covid-19 ke daerah lain, serta masyarakat diminta tetap tenang dan jangan panik dengan informasi akan adanya lockdown sampai benar-benar ada surat resmi dari pemerintah atau pihak berwenang.

"Masyarakat lakukan kegiatan belanja secara sewajarnya, jangan melakukan panic buying apalagi menimbun kebutuhan pokok. Saring semua berita yang masuk dan jangan asal menyebarkan berita yang belum jelas asalnya, jangan sampai yang anda sebar adalah hoaks," paparnya.

Zaenal juga mengajak masyarakat mengunggah berita yang positif dan menyejukkan serta tidak menyebarkan berita/foto/video yang dapat meresahkan masyarakat.

"Untuk masyarakat yang terpaksa tidak bisa bekerja di rumah, lakukan perlindungan maksimal untuk diri sendiri, gunakan pakaian lengan panjang, hindari kontak dengan orang lain, serta segera mandi dan ganti baju sesampainya di rumah sebelum menyentuh benda atau keluarga," katanya.

Dia meminta pula agar masyarakat tidak belanja perlengkapan medis apabila kalian bukan anggota medis. Pasalnya, alat perlindungan diri (APD), masker medis, dan peralatan medis lainnya diperuntukkan untuk tim medis yang melakukan penanganan langsung pasien Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

organda bus
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top