Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menteri Edhy Gerah Disinggung Soal Penenggelaman Kapal

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengaku terusik ketika selalu disinggung soal penenggelaman kapal.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 23 Januari 2020  |  11:42 WIB
Kapal FB Jamelia 01 asal Filipina diledakkan di perairan Sebelah Utara Pulau Nana Sorong, Kabupaten Sorong, Papua Barat, Sabtu (1/4). - Antara/Olha Mulalinda
Kapal FB Jamelia 01 asal Filipina diledakkan di perairan Sebelah Utara Pulau Nana Sorong, Kabupaten Sorong, Papua Barat, Sabtu (1/4). - Antara/Olha Mulalinda

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengaku terusik ketika selalu disinggung soal penenggelaman kapal.

Edhy menegaskan dirinya tidak menghentikan kebijakan penenggelaman kapal asing pencuri ikan yang masuk wilayah Indonesia. Akan tetapi, penenggelaman dilakukan ketika kapal tersebut mencoba kabur. 

"Jangan kita terkecoh, kami masih mau [tenggelamkan]. Kalau ada yang melawan, kami akan lawan," ujarnya saat menghadiri rapat kerja dengan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) di Jakarta, Rabu (22/1/2020).

Adapun kebijakan penenggelaman kapal dikenalkan Susi Pudjiastuti yang sebelumnya menjadi Menteri Kelautan dan Perikanan. Kebijakan ini pun melekat pada citra Susi. 

Dia menyinggung, selama ini kapal yang ditenggelamkan bukan ketika mencuri ikan di tengah laut, melainkan setelah ada putusan pengadilan. Hal ini, kata Edhy, bisa ditanyakan langsung kepada para pelaku usaha atau pemilik kapal yang ditenggelamkan itu.

"Kita enggak usah terbohongi dengan iklan-iklan di publik, ke media. Saya tidak mau terkenal. Saya enggak ada cita-cita terkenal. Saya mau bangun bagaimana KKP ini solid," imbuhnya.  

Sementara itu, soal pemanfaatan kapal pencuri ikan dari hasil tangkapan KKP untuk diserahkan ke nelayan, Edhy menuturkan hal tersebut menjadi domain Menteri Keuangan. "Menteri Keuangan secara prinsip sudah tidak ada masalah," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penenggelaman kapal edhy prabowo
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top