Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi 2020 Penuh Tantangan, RAPP Konsolidasi Internal

Direktur Utama PT Riau Andalan Pulp & Paper (RAPP) Sihol Aritonang mengakui bahwa perlambatan ekonomi global menjadi faktor eksternal yang dihadapi para pelaku bisnis.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 19 Desember 2019  |  17:50 WIB
Karyawan beraktivitas di pembibitan (nursery) Akasia PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) untuk menghasilkan bibit pohon unggul sebagai bahan baku pulp dan kertas. - Istimewa
Karyawan beraktivitas di pembibitan (nursery) Akasia PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) untuk menghasilkan bibit pohon unggul sebagai bahan baku pulp dan kertas. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Riau Andalan Pulp & Paper optimistis masih mampu mencatatkan kinerja stabil sepanjang 2020 dengan berfokus pada konsolidasi proses produksi di tengah prospek ekonomi global yang menantang.

Direktur Utama PT Riau Andalan Pulp & Paper (RAPP) Sihol Aritonang mengakui bahwa perlambatan ekonomi global menjadi faktor eksternal yang dihadapi para pelaku bisnis pada 2019. Dengan kondisi itu, pihaknya memilih untuk melakukan konsolidasi internal.

Pada 2020, katanya, tantangan serupa masih mengadang pelaku industri sehingga konsolidasi tersebut masih akan dilanjutkan agar RAPP tetap mempu bertumbuh stabil.

"Tahun 2020 kami harapkan masih bisa stabil. Kami tetap optimistis, tetapi kami sungguh ambil kesempatan untuk konsolidasi internasil," ujarnya, Kamis (19/12/2019).

Sihol menjelaskan langkah penguatan itu misalnya akan diarahkan untuk mengkaji kembali upaya efisiensi dan penyelarasan produksi dari hulu ke hilir. Proses produksi itu, jelas dia, akan diselaraskan dengan tujuan pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs).

Dia mencontohkan kategori ke-12 dari agenda pembangunan bersama itu terkait dengan konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab. RAPP, jelasnya, bakal mendorong proses hulu produksi sesuai dengan kategoris SDGs tersebut dengan mendorong pemanfaatan bahan baku kayu dari sumber yang berkelanjutan.

"Itu untuk konsumsi, sedangkan dari sisi produksi kami membuat target untuk recycle and reuse energy, recycle and reuse water, dan menekan limbah agar semakin berkurang," ujarnya.

Guna memetakan upaya penyelarasan pengembangan proses produksi dengan SDGs, pihaknya menggandeng PricewaterhouseCoopers (PwC) dan United Nations Development Programme (UNDP).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rapp industri pulp and paper
Editor : Galih Kurniawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top