Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamina Jalin Kerja Sama Pengadaan FAME dengan 18 Badan Usaha

PT Pertamina (Pertamina) melakukan penandatanganan kerja sama pengadaan fatty acid methyl ester (FAME) dengan 18 badan usaha bahan bakar nabati (BUBBN) yang ditunjuk oleh pemerintah melalui Kementerian, Senin (16/12/2019). 
Lucky Leonard
Lucky Leonard - Bisnis.com 17 Desember 2019  |  10:36 WIB
Pertamina Jalin Kerja Sama Pengadaan FAME dengan 18 Badan Usaha
Dari Kiri ke Kanan : Asisten Deputy Produktifitas Energi Kemenko Perekonomian Andi Novianto, Harry Hanawi Direktur Sinarmas, GM Commercial Biodiesel salah satu penyedia produk Hariyadi Imam Santoso, Direktur Logistik Supply Chain dan Infrastruktur (LSCI) Pertamina Gandhi Sriwidodo, SVP Supply Distribution & Infrastructure Pertamina Fasial Yusra dan Dirjen Minyak dan Gas Bumi Djoko Siswanto foto bersama setelah penandatanganan kontrak pengadaan Biodiesel/FAME, Senin (16/12/2019). - Dok. Pertamina
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pertamina (Pertamina) melakukan penandatanganan kerja sama pengadaan fatty acid methyl ester (FAME) dengan 18 badan usaha bahan bakar nabati (BUBBN) yang ditunjuk oleh pemerintah melalui Kementerian, Senin (16/12/2019). 

Kerja sama pengadaan FAME ini merupakan bagian dari implementasi penyediaan Biosolar dengan kandungan FAME sebesar 30% (B30).

Direktur Logistik, Supply Chain, dan Infrastruktur Pertamina Gandhi Sriwidodo mengatakan kontrak kerja sama dengan BUBBN ini berlangsung selama 1 tahun, mulai Januari hingga Desember 2020. 

“Program B30 akan meningkatkan penggunaan energi terbarukan dan menurunkan penggunaan energi berbasis fosil, serta akan membantu meningkatkan perekonomian Indonesia, meningkatkan penggunaan produksi dalam negeri, dan menjaga keberlangsungan perkebunan dan petani sawit di Indonesia sebagai penyedia bahan baku dan produsen FAME,” katanya dalam keterangan resmi, Senin (16/12/2019).

Adapun ke-18 badan usaha yang melakukan kerjasama dengan Pertamina adalah PT Sinarmas Argo Resources and Technology, PT Sinarmas Bio Energy, PT Batara Elok Semesta Terpadu, PT LDC Indonesia, PT Tunas Baru Lampung, PT Ciliandra Perkasa, PT Darmex Biofuels, PT Bayas Biofuels, Kutai Refinery Nusantara, PT Cemerlang Energi Perkasa, PT Pelita Agung Agrindustri, PT Pertama Hijau Palm Oleo, PT Intibenua  Perkasatama, PT Sukajadi Sawit Mekar, PT Musim Mas, PT Multi Nabati Sulawesi, PT Wilmar Bioenergi Indonesia, dan PT Wilmar Nabati Indonesia.

Pertamina, lanjut Gandhi, telah menyiapkan 28 titik penerimaan FAME untuk B30, yakni Medan, Dumai, Siak, TLK Kabung, Plaju, Panjang, Tanjung Gerem, Bandung Group, Tanjung Uban, Jakarta Group, Cikampek, Balongan, Tasikmalaya Group, Cilacap Group, Semarang Group, Tanjung Wangi, Surabaya, Tuban, Boyolali, Rewulu, Bitung, Balikpapan Group, Kasim, Kotabaru Group, Makassar, Manggis, Kupang, dan STS Pontianak.

Adapun Pertamina telah menyediakan bahan bakar dengan kandungan FAME sejak 2010 dengan komposisi 2,5% dan terus meningkat hingga 20% atau B20. Pada November 2019, Pertamina mulai mengimplementasikan penyediaan Biosolar dengan kandungan FAME yang lebih tinggi, yaitu 30%. 

Pada masa ini, pencampuran B30 dilakukan di sejumlah titik diantaranya Fuel Terminal Medan, RU III Plaju, Integrated Terminal Panjang, Integrated Terminal Jakarta Group, Fuel Terminal Boyolali, Fuel Terminal Rewulu, Integrated Terminal Balikpapan, dan RU VII Kasim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina Biodiesel
Editor : Lucky Leonard
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top