Draf Laporan Final Lion Air JT 610 Didistribusikan, Ini Temuan KNKT!

Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan bahwa dirinya tidak berkenan berkomentar sebelum laporan final hasil investigasi dirilis pada awal November 2019.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 23 September 2019  |  16:47 WIB
Draf Laporan Final Lion Air JT 610 Didistribusikan, Ini Temuan KNKT!
Keluarga korban melemparkan karangan bunga saat prosesi tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610, di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Selasa (6/11/2018). - Reuters/Beawiharta

Bisnis.com, BANDUNG--Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi menemukan kesalahan desain dan pengawasan sebagai penyebab utama jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX yang dioperasikan Lion Air pada Oktober 2018 yang menewaskan 189 penumpang.

Draf kesimpulan juga mengidentifikasi serangkaian kesalahan pilot dan kesalahan perawatan pesawat sebagai faktor penyebab kecelakaan Boeing 737 MAX nomor penerbangan JT 610 milik maskapai yang sahamnya dikuasai keluarga Rusdi Kirana tersebut. Sejak kecelakaan kedua yang terjadi pada Ethiopian Airlines 5 bulan lalu, Boeing 737 MAX dilarang terbang.

Juru bicara Boeing tidak menanggapi temuan tersebut. Namun,  Boeing menyampaikan pihaknya akan terus menawarkan dukungan kepada otoritas terkait yang menjalankan investigasi untuk menyelesaikan laporan mereka.

Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan bahwa dirinya tidak berkenan berkomentar sebelum laporan final hasil investigasi dirilis pada awal November 2019. Menurutnya, semua pihak yang berkepentingan harus menyampaikan masukan dalam draf laporan final tersebut sebelum dirilis ke publik.

Adapun, draf laporan tersebut telah disirkulasikan kepada Boeing, Lion Air dan Federal Aviation Administration (FAA) Amerika Serikat pada 24 Agustus 2019. "Ada beberapa pemangku kepentingan yang belum memberikan jawaban mereka dan kami mengevaluasinya," kata Soerjanto.

Investigator kecelakaan udara dari AS sudah siap untuk mengumumkan rekomendasi terpisah. Rekomendasi itu akan memperkuat keterampilan terbang manual pilot hingga meningkatkan pemeriksaan FAA terhadap desain pesawat baru.

National Transportation Safety Board (NTSB) Amerika Serikat berencana untuk melakukan perbaikan cockpit training, pengambilan keputusan awak kabin serta melakukan perubahan sertifikasi terhadap pesawat baru.

NTSB menolak memberikan komentar lebih lanjut. Namun, NTSB akan segera memberikan rekomendasi mengenai program sertifikasi FAA pada September 2019. FAA menyambut baik pemeriksaan dari para ahli keselamatan dan akan menunggu temuaan dari investigai tersebut.

"Kami terus bekerja dengan regulator keselamatan penerbangan internasional lainnya dan akan mempertimbangkan semua rekomendasi dengan cermat," ungkap FAA.

Otoritas Penerbangan Sipil Amerika Serikat itu memastikan akan memasukkan setiap perubahan atas temuan tersebut dalam kegiatan sertifikasinya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
rusdi kirana, knkt, lion air JT 610

Sumber : Reuters & WSJ

Editor : Hendra Wibawa

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top