Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mantan Dirut Pertamina Ini Dukung Langkah KPK Berantas Mafia Migas

Upaya pemberantasan mafia migas oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendapat dukungan dari mantan Direktur Utama PT Pertamina (Persero).
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 12 September 2019  |  17:09 WIB
Kantor Pertamina di Jakarta - Ilustrasi
Kantor Pertamina di Jakarta - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA — Upaya pemberantasan mafia migas oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendapat dukungan dari mantan Direktur Utama PT Pertamina (Persero).

Direktur Utama Pertamina periode 28 November 2014 – 3 Februari 2017 Dwi Soetjipto mengaku terkejut saat mengetahui KPK melanjutkan investigasi hasil paparan tentang Pertamina Energy Trading Limited (Petral). Menurutnya, ketika masih menjabat Dirut Pertamina, pihaknya memang diminta memaparkan hasil audit investigasi yang dilakukan KordaMentha  atas Petral.

"Setelah itu, tidak ada beritanya lagi. [Audit] KordaMentha tidak ada pernyataan mengenai nilai transfer dan sebagainya karena tidak bisa mengakses data pribadi," tutur Dwi yang saat ini menjabat sebagai Kepala SKK Migas, Kamis (12/9/2019).

Dengan adanya investigasi KPK, pihaknya berharap langkah-langkah yang dilakukan ke depan dapat membebaskan industri migas dari mafia. Pasalnya, lanjut Dwi, potensi kegiatan koruptif masih mungkin terjadi di lembaga atau perusahaan yang tidak menjalankan pengawasan dengan baik.

"Kegiatan korupsi tidak betul-betul hilang. Masih [akan] ada selama tidak ada lembaga yang melakukan pengawasan secara baik," tambahnya.

Semasa Dwi menjabat sebagai Dirut Pertamina, salah satu gebrakannya adalah membubarkan Petral atas rekomendasi Tim Tata Kelola Migas pada 2015 lalu.

Sementara itu, Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengatakan setelah dialihkan dengan Integrated Supply Chain (ISC), efisiensi meningkat. 

"Jadi, pengelolaan pasti sudah terus membaik karena itu kan internal perusahaan dan kita menggunakan praktik-praktik yang memang biasa dipergunakan. Kalau pembelian [sekarang] dilakukan di on spot market, dilakukan langsung," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina mafia migas
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top