RAPBN 2020: Pemerintah Anggarkan Rp10 Triliun Untuk Kartu Prakerja

Pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp10 triliun dalam RAPBN 2020 dalam rangka mendukung program Kartu Pra-Kerja.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 17 Agustus 2019  |  10:45 WIB
RAPBN 2020: Pemerintah Anggarkan Rp10 Triliun Untuk Kartu Prakerja
Rombongan mobil yang membawa Presiden Joko Widodo meninggalkan Kompleks Parlemen usai Sidang RAPBN di Senayan, Jakarta, Kamis (16/8). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp10 triliun dalam RAPBN 2020 dalam rangka mendukung program Kartu Pra-Kerja.

Anggaran dari program tersebut sesuai dengan janji kampanye Presiden Joko Widodo dalam Pilpres 2019.

Pada tahun 2020, peserta dari program tersebut ditargetkan mencapai 2 juta peserta. Sebanyak 1,5 juta pemegang kartu bakal mendapatkan pelatihan digital, sedangkan 500.000 sisanya bakal mendapatkan pelatihan secara reguler.

Peserta yang mendapatkan pelatihan secara reguler juga akan mendapatkan sertifikasi dari pelatihan serta insentif, sedangkan peserta yang dilatih secara digital hanya mendapatkan insentif tanpa sertifikasi.

Terkait dengan insentif, pemberian insentif diberikan sepanjang 3 bulan setelah selesainya pelatihan.

"Anggaran Kartu Pra-Kerja adalah sebesar Rp10 triliun tapi masih belum kita alokasikan dan masih akan ditentukan kuasa pengguna anggarannya," ujar Sri Mulyani, Jumat (16/8/2019).

Meski demikian, nantinya akan dibentuk project management officer (PMO) yang mengelola program Kartu Pra-Kerja tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
rapbn, kartu prakerja

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top