Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bertemu Presiden Jokowi, Asosiasi Petani Tebu Minta Pusat Penelitian Gula Diaktifkan

Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) meminta Presiden Jokowi mengaktifkan pusat penelitian gula di Pasuruan, Jawa Timur.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 05 Maret 2019  |  19:54 WIB
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) berdialog dengan Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (DPP APTRI) saat pertemuan di Istana Negara, Jakarta, Selasa (5/3/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) berdialog dengan Dewan Pimpinan Pusat Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (DPP APTRI) saat pertemuan di Istana Negara, Jakarta, Selasa (5/3/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) meminta Presiden Joko Widodo mengaktifkan kembali pusat penelitian gula di Pasuruan, Jawa Timur.

"Saya katakan kepada Presiden, kita punya pusat penelitian gula Indonesia, tertua di dunia yang punya bank bibit hampir 5.000 plasma nutfah di Pasuruan, Jatim agar dihidupkan kembali," kata Ketua Dewan Pembina APTRI Arum Sabil di Istana Negara, Selasa (5/3/2019).

Menurutnya, pemerintah harus memprioritaskan agenda penelitian guna meningkatkan inovasi dan kualitas gula di Tanah Air, di samping revitalisasi pabrik gula dan tanaman tebu.

Hingga saat ini, Arum mengungkapkan peneliti masih disibukkan dengan urusan kesejahteraan ekonomi sehingga persoalan penelitian menjadi terabaikan.

"Sekarang para peneliti tidak fokus pada penelitian, karena dia masih sibuk dengan masalah ekonomi karena kesejahteraan tidak dipikirkan," ujarnya.

Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi mencatat rasio belanja penelitian dan pengembangan terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia adalah sebesar 0,25% atau setara dengan Rp30,8 triliun. 

Berdasarkan hasil survei Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) pada 2016, rasio belanja penelitian dan pengembangan (litbang) terhadap PDB adalah sekitar 0,08% pada 2013-2014 dan naik menjadi 0,25% pada 2016—2017.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi tebu petani tebu
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top