Sebabkan Kemacetan di Pelabuhan, Pengusaha Truk Keluhkan Sistem Booking

Pengusaha truk logistik mengeluhkan sistem pemesanan truk di Pelabuhan Tanjung Priok yang mengakibatkan kemacetan di sekitar pelabuhan.
Abdul Rahman
Abdul Rahman - Bisnis.com 15 Maret 2017  |  20:40 WIB
Sebabkan Kemacetan di Pelabuhan, Pengusaha Truk Keluhkan Sistem Booking
Deklarasi Truk Pelopor Keselamatan Dalam Berlalu Lintas yang dilaksanakan oleh Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo), dan PT.Jakarta International Container Terminal (JICT). - Bisnis.com/Akhmad Mabrori

Bisnis.com,JAKARTA - Pengusaha truk logistik mengeluhkan sistem pemesanan truk di Pelabuhan Tanjung Priok yang mengakibatkan kemacetan di sekitar pelabuhan.

Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Bidang Distribusi dan Logistik Kyatmaja Lookman mengatakan, meskipun sistem tersebut digunakan untuk menurunkan dwelling time, tetapi pengusaha truk yang jadi korban.

Pasalnya, truk sudah terlebih dahulu dipesan sebelum barang dari kapal selesai dibongkar atau bahkan sebelum kapal sandar dipelabuhan.

"Akibat policy ini kami harus mengantri di jalan-jalan cacing sehingga menimbulkan kemacetan. Belum lagi jika order dibatalkan," katanya kepada Bisnis.com, Rabu (15/3/2017).

Menurutnya, sistem pemesanan truk harus diperbaiki. Salah satunya adalah estimasi ketibaan truk dan waktu pemuatan.

Selain itu, dia berharap pengelola pelabuhan bisa menyiapkan lokasi parkir untuk truk yang representatif, sehingga jika harus mengantre tidak mengakibatkan kemacetan.

"Kami mau seamless logistic. Tapi kalau seperti ini malah buat biaya tinggi dan tidak kompetitif," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Aptrindo

Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top