Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penumpang KA Akhir Tahun Diprediksi 4 Juta

PT Kereta Api Indonesia (Persero) memprediksi jumlah penumpang pada saat Puncak Natal 2014 dan tahun baru 2015 akan mengalami peningkatan menjadi 3.859.788 orang dari tahun sebelumnya 3.815.740 orang.
Herdi Ardia
Herdi Ardia - Bisnis.com 27 November 2014  |  17:00 WIB
Penumpang KA Akhir Tahun Diprediksi 4 Juta

Bisnis.com, BANDUNG – PT Kereta Api Indonesia (Persero) memprediksi jumlah penumpang pada saat Puncak Natal 2014 dan tahun baru 2015 akan mengalami peningkatan menjadi 3.859.788 orang dari tahun sebelumnya 3.815.740 orang.

Direktur Komersil PT KAI Bambang Eko Martono mengatakan, puncak Natal 2014 dan Tahun Baru 2015 diperkirakan akan terjadi Minggu 28 Desember 2014. Masa angkutan Natal 2014 dan Tahun Baru 2015 akan dilakukan selama 17 hari mulai 20 Desember 2014 - 5 Januari 2015.

“Biasanya daerah tujuan yang menjadi favorit masyarakat itu untuk Selatan adalah Kutoarjo, Yogyakarta dan Solo. Sedangkan untuk jalur Utara adalah Cirebon, Tegal dan Semarang,” katanya, kepada wartawan, Kamis (27/11/2014).

Untuk mengantisipasi membludaknya permintaan masyarakat yang menggunakan kereta api (KA), pihaknya akan memenuhi rangkaian kereta api regular sesuai dengan grafik perjalanan KA 2014.

Selain itu, dipersiapkan tahapan-tahapan mulai dari maksimalisasi stamformasi kereta reguler., menjalankan kereta tambahan sesuai kebutuhan hingga batas daya tarik lokomotif.

Sedangkan untuk sarananya, pihaknya akan menyiapkan rangkaian 20 KA tambahan mulai dari Argo Lawu Tambahan hingga KA Argo Jati Tambahan dengan total 11.632 penumpang.

Selain itu, pihaknya pun akan menyiapkan armada lokomotif sebanyak 411 unit terdiri dari lokomotif dinas sebanyak 371 unit dan cadangan 40 unit. Sedangkan armada kereta yang disiapkan berjumlah 1.500 unit meliputi 1.364 stamformasi dan 136 kereta cadangan.

“Untuk pembelian tiket kereta angkutan Natal 2014 dan Tahun Baru 2015 dapat dilakukan 90 hari sebelumnya keberangkatan,” ujarnya.

Khusus untuk KA tambahan angkutan Natal dan Tahun Baru pembelian dapat dilakukan mulai 26 November 2014 pukul 00.00 WIB. Pembelian tiket bisa dilakukan dengan datang langsung ke stasiun, online hingga agen atau minimarket.

“Tarif bervariasi sesuai dengan tujuan dan tanggal keberangkatan kereta api dan dalam range,” ucapnya.

Khusus untuk  KA ekonomi bersubsidi (PSO) dalam masa angkutan Natal 2014 dan tahun Baru 2015 tarif tidak mengalami perubahan dan tetap mengacu pada Permen Perhubungan No 5/2014 tentang Tarif Angkutan Orang dengan KA kelas ekonomi hingga terbitnya peraturan baru pemerintah.

Sedangkan untuk menjaga ketertiban dan mengurangi antrean di loket stasiun yang dapat mengakibatkan ketidaknyamanan calon penumpang, PT KAI telah menerapkan penggunaan tiket thermal untuk KA lokal.

“Untuk pengamanan pihaknya akan berkoordinasi dengan Polri untuk meminta tambahan pengawalan sesuai kebutuhan terutama untuk stasiun penting dan padat penumpang serta patrol oleh anggota Polri,” ucapnya.

Adapun lokasi rawan terjadinya kecelakaan, disebutkannya hampir  di semua daerah operasi (daops) rawan kecelakaan karena pernah terjadi kecelakaan. Terlebih saat ini hujan seringkali turun dengan intensitas tinggi

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penumpang kereta Natal dan Tahun Baru
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top