Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

KKP Amankan 22 Kapal Beroperasi di Luar Daerah Penangkapan Ikan

Sebanyak 22 kapal diamankan lantaran diduga beroperasi tidak sesuai dengan Daerah Penangkapan Ikan (DPI).
Kapal Pengawas Perikanan. /KKP
Kapal Pengawas Perikanan. /KKP

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengamankan 22 kapal perikanan lantaran diduga kerap beroperasi tidak sesuai dengan Daerah Penangkapan Ikan (DPI).

Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) KKP Adin Nurawaluddin menyampaikan, kapal-kapal dengan izin daerah tersebut diamankan untuk diberikan pemahaman mengenai batas wilayah penangkapan ikan sesuai izinnya.

“Sejumlah 22 kapal perikanan yang ditangkap Kapal Pengawas telah kami perintahkan untuk migrasi izin. Sosialisasi dan pendekatan secara persuasif kepada nelayan juga kami lakukan agar segera migrasi ke izin pusat,” kata Adin dalam keterangannya, dikutip Kamis (3/8/2023).

Kapal-kapal itu diamankan usai KKP melalui Ditjen PSDKP melakukan pendataan kapal-kapal izin daerah yang diduga kerap beroperasi di atas 12 mil.

Sebagaimana tercantum dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 5/2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha Berbasis Risiko, kapal dengan izin daerah hanya diperbolehkan beroperasi hingga 12 mil laut. Dengan demikian, kata Adin, kapal perikanan dengan izin daerah namun ingin beroperasi di atas 12 mil, wajib mematuhi peraturan perundang-undangan dengan bermigrasi menjadi izin pusat.

Adin mencatat sebanyak 818 kapal perikanan yang tersebar di 14 UPT Ditjen PSDKP telah didorong untuk migrasi perizinannya hingga 30 Juli 2023. Selain itu, ada beberapa pemilik kapal yang secara sukarela mengurus migrasi izin sendiri ke Pangkalan/Stasiun PSDKP.

“Sehingga, sebanyak 466 kapal perikanan tercatat telah diproses untuk migrasi perizinan berusaha,” ujarnya. 

Adapun tindakan yang dilakukan Adin dan timnya merupakan tindak lanjut dari Surat Edaran Menteri Kelautan dan Perikanan No. B.701/MEN-KP/VI/2023 tentang Migrasi Perizinan Berusaha Subsektor Penangkapan Ikan dan Perizinan Berusaha Subsektor Pengangkutan Ikan.

Adin mengatakan, pengaturan zona penangkapan ikan merupakan hal yang penting untuk dilakukan. Tujuannya, agar ikan hasil tangkapan disesuaikan dengan kuota izin daerah penangkapannya sehingga aktivitas penangkapan ikan dapat terkendali dan terbebas dari overfishing.

Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono sebelumnya optimistis hadirnya kebijakan Penangkapan Ikan Terukur berbasis kuota mampu mencegah terjadinya penangkapan ikan ilegal, tidak diatur, dan tidak terlaporkan (IUU Fishing). Oleh karena itu, dia mendorong jajaran Ditjen PSDKP untuk terus meningkatkan pengawasan terhadap kapal-kapal perikanan yang berpotensi melanggar jalur penangkapan serta DPI.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Ni Luh Anggela
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper