Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kemenhub Belum Suntik Mati KA Argo Parahyangan Demi Kereta Cepat

Kemenhub memastikan dalam waktu dekat belum ada rencana untuk 'suntik mati' KA Argo Parahyangan demi Kereta Cepat.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 09 Desember 2022  |  08:16 WIB
Kemenhub Belum Suntik Mati KA Argo Parahyangan Demi Kereta Cepat
Suasana gerbong kereta Argo Parahyangan jurusan Gambir - Bandung terlihat kosong dari penumpang di Stasiun gambir, Jakarta, Jumat (27/3). Bisnis - Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) masih membahas soal nasib Kereta Api (KA) Argo Parahyangan ketika Kereta Cepat Jakarta–Bandung beroperasi pada Juni 2023.

Plt. Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Risal Wasal menegaskan bahwa dalam waktu dekat belum ada rencana untuk memberhentikan pengoperasian kereta rute Gambir–Bandung (PP) itu.

"Kami dalam waktu dekat belum ada konsep untuk memberhentikan Argo Parahyangan. KA itu masih berjalan, karena juga berbeda jalur dengan Kereta Cepat serta target masyarakat yang akan dilayani," tuturnya pada Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi V DPR, Kamis (8/12/2022).

Risal juga menepis kabar bahwa rencana penutupan Argo Parahyangan guna mengalihkan penumpang ke Kereta Cepat Jakarta–Bandung. Hal itu lantaran adanya perbedaan jalur dan pangsa pasar bagi masing-masing kereta.

Menurut pria yang juga menjabat sebagai Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api itu, adanya Kereta Cepat diprioritaskan untuk bisa mengalihkan masyarakat dari kendaraan pribadi.

Harapannya, Kereta Cepat Jakarta–Bandung akan memiliki pangsa pasar baru dan berbeda dari moda lainnya.

"Akan timbul pasar-pasar baru sendiri yang signifikan menjadi calon captive bagi KCJB. Di situ akan membuat pasar baru, kan dia melewati daerah pusat pabrik dan perumahan," jelasnya.

Di sisi lain, Menteri BUMN Erick Thohir sebelumnya sempat menyebut KA Argo Parahyangan bisa dijadikan untuk angkutan barang.

Erick menuturkan bahwa ada kemungkinan KA Argo Parahyangan untuk disulap menjadi angkutan barang. Sementara itu, masyarakat yang ingin melakukan perjalanan Jakarta–Bandung akan bisa menggunakan Kereta Cepat Jakarta–Bandung.

"Untuk kereta [Argo Parahyangan], kan bisa juga menjadi kereta barang. Karena, Indonesia tidak punya kereta barang, lalu untuk penumpangnya bisa pakai Kereta Cepat. Sinkronisasi ini yang memang harus dijalankan," ujarnya setelah Rapat Komisi VI DPR, Senin (5/12/2022).

Untuk diketahui, KA Argo Parahyangan berangkat dari Stasiun Gambir–Stasiun Bandung (PP) dengan tarif berkisar antara Rp100.000 sampai dengan Rp150.000.

Sementara itu, Kereta Cepat Jakarta–Bandung akan melewati Stasiun Halim–Karawang–Padalarang–Tegalluar. Untuk mencapai Stasiun Bandung, PT Kereta Api Indonesia (Persero) menyiapkan kereta feeder dari Stasiun Kereta Cepat Padalarang untuk sampai ke Stasiun KAI Bandung.

Tarif Kereta Cepat Jakarta–Bandung rencananya akan sebesar Rp250.000 untuk jarak terjauh, dan Rp125.000 untuk jarak terdekat. Tarif itu akan berlaku tiga tahun pertama pascaoperasi, sebelum naik ke Rp350.000 untuk jarak terjauh. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kereta Cepat proyek kereta cepat jakarta-bandung kereta api Kemenhub
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top