Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tangkap Peluang Hilirisasi, PP Presisi Bidik Pendapatan 2023 Naik 20 Persen

PT PP Presisi Tbk. membidik peningkatan pendapatan 20 persen tahun depan seiring adanya potensi proyek hilirisasi tambang.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 24 November 2022  |  17:54 WIB
Tangkap Peluang Hilirisasi, PP Presisi Bidik Pendapatan 2023 Naik 20 Persen
Proyel PT PP Presisi Tbk. - repro / pp/presisi.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT PP Presisi Tbk. menargetkan adanya peningkatan pendapatan lebih dari 20 persen pada 2023 seiring dengan adanya peluang dari program hilirisasi tambang yang akan meningkatkan permintaan pembangunan smelter di dalam negeri.

Direktur Utama PP Presisi Rully Iskandar mengatakan, untuk mencapai target itu pihaknya menyusun strategi optimalisasi alat berat, peningkatan kapasitas keuangan, peningkatan kapabilitas SDM, penerapan sistem SCM tersentralisasi, dukungan IT dan equipment technology, serta peningkatan tata kelola perusahaan.

Dia berharap, melalui upaya-upaya tersebut, fokus perseroan pada jasa pertambangan yang terintegrasi dapat segera terwujud yang akan memberikan pendapatan dan arus kas yang lebih baik.

"Kami menargetkan peningkatan revenue lebih dari 20 persen pada 2023," ujarnya dalam keterangan resminya, Kamis (24/11/2022).

Adapun, PP Presisi juga juga telah melakukan strategi keuangan melalui Penawaran Umum Obligasi Berkelanjutan I PP Presisi Tahun 2022 yang digunakan untuk menambah armada jasa pertambangan. Penambahan armada dibutuhkan seiring dengan peningkatan dan proyeksi kontrak baru.

Hasil obligasi tahap I senilai Rp202,9 miliar dengan biaya penawaran umum obligasi Rp4,9 miliar sehingga perolehan hasil bersih Rp198 miliar dengan perencanaan penggunaan 70 persen belanja modal dan 30 persen modal kerja.

"Realisasi penyerapan penggunaan dana obligasi per September 2022, yaitu belanja modal mencapai Rp77,2 miliar atau 56 persen dari target Rp138,6 miliar dan modal kerja Rp56,8 miliar atau 96 persen dari target Rp59,4 miliar, sehingga perseroan masih dapat memiliki kelonggaran dalam menggunakan dana obligasi untuk menambah arnada jasa pertambangan," jelasnya.

Sementara itu, hingga kuartal III/2022, pendapatan emiten berkode saham PPRE itu mencapai Rp2,6 triliun atau mengalami peningkatan 40 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu senilai Rp1,8 triliun.

Kontribusi pendapatan pada lini bisnis jasa pertambangan telah mencapai sebesar 27,3 persen. Pencapaian pendapatan tersebut merupakan merupakan catatan positif ditengah fokus perseroan pada pengembangan bisnis jasa pertambangan ke depan sebagai sumber pemasukan.

"Fokus tersebut tentunya juga selaras dengan kebijakan pemerintah dalam program hilirisasi tambang dengan menggeliatnya pembangunan smelter yang mendorong permintaan akan bahan baku baterai yang menyebabkan peningkatan harga pada nikel," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PPRE PP Presisi hilirisasi
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top