Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Jurus Pemerintah agar Sektor Manufaktur Tetap Ekspansif

Salah satu faktor laju manufaktur tetap ekspansif yakni daya beli, sektor yang mendapatkan insentif harus bisa membuka lapangan kerja seluasnya.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 06 Oktober 2022  |  18:55 WIB
Ini Jurus Pemerintah agar Sektor Manufaktur Tetap Ekspansif
Aktivitas sektor industri manufaktur - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Pembukaan kesempatan kerja yang dirangsang melalui insentif, pengupahan, dan bantuan sosial dinilai menjadi instrumen penting bagi pemerintah untuk menjaga tingkat konsumsi domestik agar asa pengusaha untuk bisa ekspansi hingga akhir tahun terwujud. 

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira mengatakan pemerintah harus mendorong industri penerima insentif untuk membuka kesempatan kerja. Selanjutnya, jelas Bhima, pemerintah perlu mempertimbangkan kenaikan upah minimum di atas inflasi agar daya beli masyarakat bisa terjaga dan tingkat konsumsi mengalami kenaikan. 

"Pemerintah perlu mempertimbangkan agar daya beli masyarakat terjaga dan konsumsinya bisa naik dengan upah minimum yang melebihi inflasi. Dan, instrumen berikutnya adalah bansos," kata Bhima kepada Bisnis, Kamis (6/10/2022). 

Diberitakan sebelumnya, industri manufaktur di Tanah Air diperkirakan tetap berada di zona ekspansi hingga akhir 2022 meskipun Bank Dunia telah memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi tahun ini dari 4,1 persen menjadi 2,9 persen.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kandani mengatakan ekspansi manufaktur dalam negeri bakal ditopang oleh momentum konsumsi menjelang akhir tahun yang memicu peningkatan permintaan. 

"Industri masih cukup optimistis melakukan ekspansi. Sebab, ada momentum konsumsi menjelang akhir tahun yang menciptakan peningkatan demand produk industri manufaktur," kata Shinta kepada Bisnis, Rabu (5/10/2022). 

Berkaca dari pengalaman 6 bulan terakhir, yakni periode April-September 2022, kinerja industri manufaktur Indonesia tercatat meningkat sebesar 1,8 poin dan selalu berada di zona ekspansi.

Pada April 2022, riset S & P Global melaporkan purchasing manager indeks (PMI) Indonesia berada di zona ekspansi dengan 51,9 poin. Pada September 2022, PMI nasional menguat menjadi 53,7 poin. 

Kendati demikian, penurunan sempat terjadi selama 2 bulan berturut-turut, yakni pada Mei dengan indeks melemah ke level 50,8 dan berlanjut pada Juni yang nyaris menyentuh batas level zona ekspansi, 50,2 poin. 

Sejumlah faktor yang menjadi indikator pelemahan kinerja manufaktur Indonesia periode Mei - Juni 2022, yakni kekurangan pasokan bahan baku dan keterlambatan transportasi logistik, sebenarnya masih patut diwaspadai. 

Dengan kata lain, sektor manufaktur Indonesia perlu menyiapkan strategi yang betul-betul matang untuk mengantisipasi segala kemungkinan buruk, dan mesti sangat jeli mempertimbangkan proyeksi perlambatan pertumbuhan ekonomi 2022 dari Bank Dunia.

Sebaliknya, beberapa hal seperti akses terhadap bahan baku manufaktur serta permintaan domestik harus tetap dijaga baik oleh pelaku industri maupun pemerintah. Sebab, kedua hal itu menjadi penopang utama kian ekspansifnya kinerja manufaktur Indonesia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri manufaktur industri manufaktur indeks manufaktur pmi manufaktur
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top